DULI YANG MAHA MULIA SULTAN SHARAFUDDIN IDRIS SHAH ALHAJ IBNI ALMARHUM SULTAN SALAHUDDIN ABDUL AZIZ SHAH ALHAJ

Sultan dan Yang Dipertuan Negeri Selangor Darul Ehsan Serta Segala Daerah Takluknya, D.K.,D.M.N.,D.K.(Terengganu).,D.K.(Kelantan).,D.K.(Perak)., D.K.(Perlis)., D.K.(Negeri Sembilan)., D.K.(Kedah)., D.K.(Johor)., S.P.M.S.,S.S.I.S.,S.P.M.J.

Duli Yang Maha Mulia Sultan Sharafuddin Idris Shah Alhaj Ibni Almarhum Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Alhaj dimasyhurkan sebagai Sultan Selangor ke 9 pada 22 November 2001 bersamaan dengan 6 Ramadhan Tahun 1422 Hijrah. Pemasyhuran Baginda adalah berikutan kemangkatan Padukan Ayahanda Baginda Almarhum Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Alhaj pada 21 November 2001. Baginda kemudiannya ditabal dan dimahkotakan dengan penuh Adat Istiadat Diraja di Balairung Seri, Istana Alam Shah, Klang dalam Istiadat Pertabalan dan Kemahkotaan pada 8 Mac 2003 bersamaan dengan 5 Muharram 1424 Hijrah.

Baginda adalah putera sulong D.Y.M.M. Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Alhaj dan Y.M.M Paduka Bonda Raja Selangor, Raja Saidatul Ihsan binti Tengku Badar Shah. Baginda diputerakan di Istana Jemaah, Klang yang kini dikenali sebagai Kolej Islam Sultan Alam Shah, Klang pada 24 Disember 1945. Pada September 1960 ketika Baginda berusia 15 tahun, Baginda telah diisytiharkan sebagai Raja Muda Selangor. Istiadat Mengangkat Sumpah dan Menjunjung Duli sebagai Raja Muda ke 8 telah diadakan pada tahun 1970 di Istana Alam Shah.

Baginda telah dikurniakan dengan dua orang Puteri iaitu Y.A.M Tengku Zerafina dan Y.A.M Tengku Zatashah, dan seorang Putera, D.Y.T.M. Tengku Amir Shah, Raja Muda Selangor.

Baginda telah mendapat pendidikan awal di Sekolah Menengah Raja Muda, Kuala Lumpur dan St.John Institution, Kuala Lumpur dari tahun 1954 hingga 1959. Pada tahun 1960, Baginda melanjutkan pelajaran ke Perth, Australia hingga tahun 1964 dan meneruskan pelajaran Baginda di England hingga ke tahun 1968. Pada tahun yang sama Baginda kembali ke tanah air dan berkhidmat di dalam Pentadbiran Kerajaan di mana perkhidmatan pertama Baginda di Pejabat Setiausaha Kerajaan Negeri Selangor. Baginda juga pernah berkhidmat di Pejabat Daerah Kuala Lumpur dan Jabatan Polis Diraja, Kuala Lumpur yang membolehkan Baginda memperolehi pengalaman dan pengetahuan yang begitu kuas di dalam bidang pentadbiran.

Baginda telah dilantik buat pertama kalinya sebagai Pengerusi Jemaah Pemangku Raja pada 23 Februari hingga 20 September 1969 semasa Paduka Ayahanda Baginda berangkat ke England. Baginda telah beberapa kali dilantik sebagai Pemangku Raja Selangor dari masa ke semasa, dari tahun 1972 hingga tahun 1997. Pada 24 April 1999, Baginda telah dilantik sebagai Pemangku Raja Selangor sekali lagi apabila Paduka Ayahanda Baginda dilantik sebagai Yang di-Pertuan Agong yang ke-11.

Baginda telah membuat beberapa lawatan rasmi ke Daerah-daerah untuk melihat pembangunan dan juga masalah-masalah setempat yang dihadapi oleh rakyat Baginda dan beramah mesra dengan mereka. Baginda juga telah beberapa kali merasmikan Mesyuarat Pembukaan Persidangan Dewan Undangan Negeri Selangor pada tahun 1972, 1974, 1989, 1997, 2000, 2001, 2002, 2003, 2004 dan 2005.

Baginda telah dianugerahkan Darjah Kerabat (Yang Amat Dihormati) Selangor pada tahun 1973 dan Darjah Kebesaran Pertama, Seri Paduka Mahkota Johor (S.P.M.J.) pada tahun 1975. Baginda juga telah dianugerahkan Darjah-Darjah Kerabat dari Negeri Terengganu, Kelantan, Perak, Perlis, Negeri Sembilan dan Kedah.

Baginda adalah pemegang pertama Darjah Kebesaran Dato’ Setia – Sultan Sharafuddin Idris Shah (S.S.I.S) yang Baginda zahirkan pada tahun 2002. Baginda telah dianugerahkan Darjah Kebesaran-Darjah Utama Seri Mahkota Negara (D.M.N.) oleh Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong semasa Pertabalan dan Kemahkotaan Duli Yang Maha Mulia sebagai Sultan Selangor ke 9 pada 8 Mac 2003.

Dalam bidang ketenteraan, Baginda telah ditauliahkan sebagai Mejar Kehormat Tentera Darat (Wataniah) Malaysia pada tahun 1974 dan Komander Kehormat Sukarelawan Pasukan Simpanan Tentera Laut Diraja Malaysia pada tahun 1998. Pada tahun 2002, Baginda telah dilantik sebagai Kepten Yang Dipertua Tentera Laut Diraja Malaysia.

Baginda amat berminat di dalam aktiviti sukan termasuk sukan lasak seperti mendaki gunung, memandu kereta antik jarak jauh dan belayar mengelilingi dunia dengan kapal S.Y.JUGRA. Baginda mendapat pengiktirafan sebagai Putera Inspirasi dan banyak lagi pengiktirafan yang dianugerahkan kepada Baginda berkaitan dengan “maritime”. Baginda dilantik sebagai Penaung kepada Persatuan-Persatuan Sukan dan Seni.

Hobi Baginda adalah membaca, belayar, fotografi, mengumpul setem serta sampul surat Hari Pertama, mengumpul “vintage cars” dan mengumpul senjata tradisi orang-orang Melayu. Pada 9 November 1998, Baginda telah berjaya melancarkan buku pertama Baginda iaitu “Peking to Paris”. Pada tahun 1976, Baginda telah dilantik sebagai “Honorary Member Of The Philatelic Society” di Malaysia. Yayasan Antarabangsa Rotary telah menganugerahkan “Paul Harris Fellow” kepada Baginda. Pada tahun 1998, Baginda telah menerima anugerah tertinggi dari Persatuan Pengakap Malaysia iaitu “Pingat Semangat Padi”. Pada tahun 1989, Baginda telah dilantik sebagai “Honorary Life Commodore” oleh Pelayaran Diraja Selangor “Royal Selangor Yacht Club”. Baginda berminat di dalam bidang seni dan telah mengumpul banyak lukisan-lukisan tempatan dan Baginda telah dilantik sebagai Pengerusi Galeri Shah Alam pada tahun 1991. Pada tahun yang sama juga Baginda telah dilantik sebagai Pengerusi Lembaga Amanah Yayasan Seni Selangor Darul Ehsan. Pada 11 Mei 2000, Baginda telah dilantik sebagai “Fellow of The Chartered Institute Of Transport”. Pada 25 Mei 2000, Baginda telah dilantik sebagai “Pro Canselor” UiTM dan pada 31 Mac 2001, Baginda telah dianugerahkan Darjah Kehormat Doktor Pentadbiran Awam. Pada 1 April 2002 Baginda telah dilantik sebagai Canselor Universiti Putra Malaysia.

Pencapaian tertinggi di dalam kegiatan sukan lasak ialah apabila nama Baginda telah terukir di dalam “Malaysia Book of Records” sebagai “The First To Sail Around The World” dan “The First To Complete Peking-Paris Motor Challenge” pada tahun 1998.

Duli Yang Maha Mulia Sultan Selangor adalah seorang insan yang peka di dalam perkembangan semasa. Baginda selalu memberi idea yang bernas di dalam mengatasi masalah-masalah kemanusiaan. Di dalam bidang agama pula Baginda sering bertitah di masjid-masjid menasihatkan rakyat jelata agar benar-benar mengikut ajaran Islam dengan penuh keyakinan. Baginda adalah seorang Raja yang berjiwa rakyat dan menitikberatkan kemajuan rakyat Baginda dalam semua bidang termasuklah ekonomi, sosial dan alam sekitar.

MASJID Agung Sultan Mahmud Riayat Syah di Batam diresmikan pengunaan nya pada 20 September 2019.

TABLIGH Akbar Kemilau Muharram 1441 H yang menandai peresmian penggunaan Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah, Jumat (20/9/2019) sukses digelar. Puluhan bahkan ratusan ribu jemaah berpakaian putih-putih hadir penuh kesyukuran.

Walikota Batam H Muhammad Rudi (HMR) mengucapkan apresiasi setimggi-tingginya kepada masyarakat Batam khususnya dan Kepri umumnya. Bahkan juga ribuan warga mancanegara, Singapura, Malaysia, Thailand, dan Brunei Darussalam yang sudah jauh-jauh hadir.

Pesan tersebut disampaikan HMR melalui Asisten Pemerintahan dan Kesra yang juga Ketua Umum Tabligh Akbar Yusfa Hendri.

“Beliau menghaturkan ucapan terimakasih dan penghargaan atas dukungan bapak/ ibu sekalian sehingga acara Tabligh Akbar Kemilau Muharram, dan Jumat Perdana, sempena Peresmian Penggunaan Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah dapat terselenggara dengan lancar,” kutip Yusfa.

Namun demikian, pemyelenggaraan even ini bukan berarti tak ada kekurangan. “Beliau juga menyampaikan permintaan maaf kepada seluruh undangan, jemaah dan majelis jemputan atas segala kekurangan dan kelalaian panitia,” lanjut mantan Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Batam ini.

Kekurangan tersebut, lanjut Yusfa, misal dalam hal ketidak tepatan dalam memposisikan para undangan, maupun kekurangan dalam hal lainnya selama acara.

Walikota HMR berharap, berbagai kekurangan dan kelemahan panitia semoga tidak menodai niat ikhlas kita dalam memakmurman masjid kebanggaan Batam ini.

“Semoga sumbangsih dan dukungan yang telah bapak/ibu berikan menjadi amal ibadah dan Allah beri ganjaran pahala yang berlipat ganda. Aamiin,” tutup mantan Kabag Humas Pemko Batam tersebut.

***

MASJID Agung Sultan Mahmud Riayat Syah hadir sebagai destinasi wisata religi di Kota Batam. Masjid terbesar di Sumatra yang didirikan Walikota Batam H Muhammad Rudi (HMR) ini, memiliki berbagai pesona, salah satunya adalah menara pandang setinggi 99 meter.

Berdasarkan liputan yang kami lansir dari Batam Pos, menara masjid setara 15 lantai tersebut, terbuka untuk umum yang ingin melihat keindahan Batam dari ketinggian.

Untuk bisa masuk, para pengunjung yang ingin menikmati keindahan dari menara pandang di masjid berlapis marmer tersebut, dipungut infaq Rp5 ribu perorang.

“Sebenarnya biaya masuk itu dianggap sebagai infaq dan akan digunakan sebagai biaya operasional menara pandang itu sendiri,” ujar operator menara pandang Masjid Mahmud Riayat Syah, Supri, kepada batampos.co.id, Rabu (4/12/2019).

Supri merinci biaya tersebut akan dipergunakan untuk pembayaran listrik, perawatan dan kebersihan menara pandang.

Kata dia, sebenarnya saat ini menara pandang masih dalam proses pengerjaan.

“Masih banyak fasilitas yang akan ditambah di dalam menara, seperti penambahan AC,” paparnya.

Menurutnya, pengunjung dapat menikmati keindahan Batam melalui menara pandang setiap hari. Mulai pukul 10:00 WIB hingga 17:00 WIB.

“Kemungkinan untuk kedepannya, kita akan buka menara pandang ini dari pukul 10.00 pagi sampai 10.00 malam,”

katanya.Menurutnya, kapasitas menara pandang maksimal dapat dimasuki 30 orang.

“Biasanya yang ramai itu hari Sabtu dan Minggu, dan kalau ramai kami membatasi setiap pengunjung yang naik selama 5 menit saja,” pungkasnya.

Ziarah Ke Makam Keluarga Raja Isa Bagi Mengenang Jejak Historis Batam Sempena Hari Jadi Kota Batam ke 190 Tahun

Walikota Batam H Muhammad Rudi (HMR) dan Wakil Walikota Batam H Amsakar Achmad (HAM), dan Sekretaris Daerah Kota Batam H Jefridin, bersilaturahmi dalam rangka do’a sekaligus ziarah ke makam zuriat Raja Isa yang juga dikenali sebagai Nong Isa, Selasa (17/12/2019) mulai pagi hingga siang.

Sebelum ziarah dilakukan, sempat diulas sejarah singkat penetapan Hari Jadi Batam itu dibacakan zuriat Nong Isa dalam acara Tahlilah dan Do’a Bersama Ziarah Makam Zuriat di Masjid At-Taqwa Nongsa Pantai.

Mewakili keluarga besar Zuriat Nong Isa, Raja Abdul Gani menyampaikan ucapan terimakasih setingginya kepada Walikota, Wakil Walikota Batam dan pimpinan OPD di lingkungan Pemko Batam yang telah melibatkan keluarga besar Zuriat dalam kegiatan hari ini.

Selain membacakan sejarah, juga dilakukan pemotongan nasi besar oleh Walikota Batam, Muhammad Rudi yang diserahkan kepada perwakilan keluarga besar Zuriat Nong Isa.

Dalam kesempatan ini, HMR menyampaikan ucapan terimakasih kepada Zuriat dan orang tua yang tinggal di Nongsa dan seluruh masyarakat di Kota Batam.

Memaknai Hari Jadi Batam menurut HMR, harus melihat apa yang telah dilakukan oleh orang-orang terdahulu. Mengajarkan kepada anak-anak terkait jerih payah pendahulu yang telah berjuang membangun Batam.Turut hadir istri Walikota Batam Hj Marlin Agustina Rudi, istri Sekda Batam Hj Hariyanti Jefridin, perwakilan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (FKPD) Kota Batam, Anggota DPRD Kota Batam, dan Asisten Setdako serta pimpinan OPD di lingkungan Pemko Batam.

***

Mengenal Raja Isa dan Administrasi Pemerintahan Pertama di Pulau Batam.

NAMA Raja Isa atau Nong Isa juga identik dengan Batam. Bahkan penetapan Hari Jadi Batam tanggal 18 Desember 1829 dikaitkan dengan Raja Isa alias Nong Isa.

Dalam tradisi masyarakat Melayu, termasuk keturunan Bugis di Kerajaan Riau-Lingga, seorang anak lazimnya memiliki nama timang-timang atau nama kecil. “Nong” dalam terminologi Melayu berarti anak lelaki sulung. Sedangkan “Isa” adalah nama.

“Nong Isa” merupakan nama timang-timang atau nama kecil Raja Isa yang merupakan putra sulung Yang Dipertuan Muda V Raja Ali ibni Daeng Kamboja ibni Daeng Parani. Toponim “Nongsa” berasal dari singkatan “Nong Isa”.

Nongsa itulah kemudian menjadi nama kampung di Pulau Batam yang dibangun Nong Isa bersama kaum kerabatnya orang Melayu dan Bugis yang datang dari pusat Kerajaan Riau-Lingga.

Semasa pemerintahan Sultan Abdul Rahman Muazam Syah I dan Yang Dipertuan Muda VI Raja Jaffar, Raja Isa diberi kuasa sebagai pemegang perintah (pemimpin) atas Nongsa (Pulau Batam) dan rantau sekitarnya.

Surat perintah bertanggal 22 Jumadil Akhir 1245 Hijrah atau bertepatan dengan 18 Desember 1829 Masehi tersebut dikeluarkan oleh Comisaries Jenderal sekaligus Residen Riau atas nama Sultan Abdul Rahman Muazam Syah I.

Sejak itulah ada pemerintahan sebagai wakil Kerajaan Riau-Lingga di Batam. Momentum awal adanya wakil pemerintahan Kerajaan Riau-Lingga di Pulau Batam ini kemudian dijadikan oleh pemerintah Kota Batam sebagai dasar penetapan Hari Jadi Batam.

Penetapan Hari Jadi Batam yang jatuh pada 18 Desember tersebut mengacu pada tanggal dikeluarkannya surat mandat yang diberikan kepada Raja Isa alias Nong Isa sebagai pemegang perintah atau pemimpin di Nongsa yang termasuk dalam wilayah Pulau Batam.

Sejak Raja Isa atau Nong Isa diberi kuasa sebagai pemimpin di Nongsa atau Pulau Batam, kawasan ini mulai berkembang, pemerintahan pun tertata, penduduk terus bertambah, permukiman dan perkebunan juga berkembang sehingga Nongsa dan Pulau Batam sekitarnya kian ramai.

Semangkatnya Raja Isa alias Nong Isa pada 1831, Nongsa, termasuk Pulau Batam dan sekitarnya yang berada dalam wilayah Kerajaan Riau-Lingga, terus berkembang.

Administrasi pemerintahan pun terus ditata. Hingga 1882, kawasan kepulauan Batam telah terbentuk menjadi tiga bagian yang masing-masing memiliki pemerintahan terpisah yang disebut Wakilschap sebagai wakil Yang Dipertuan Muda X Raja Muhammad Yusuf al-Ahmadi.

Pertama Wakilcshap Nongsa. Kawasannya adalah Nongsa dan sekitarnya yang wilayahnya dipisahkan muara Sungai Ladi di pantai utara Pulau Batam dan sebelah timur membentang sepanjang pantai sampai ke Kampung Bagan dekat Sungai Duriangkang, Kangboi dan Sungai Asiamkiang.

Kedua Wakilschap Pulau Buluh. Wilayahnya adalah Pulau Buluh dan sekitarnya serta kawasan Pulau Batam di luar kawasan Wakilschap Nongsa.

Kemudian mencakup pula Pulau Galang, Rempang, Tanjung Sauh, Setokok, Bulan, Bulang, Bulang Kebam, Lumba, Sambu, dan Belakangpadang.

Ketiga Wakilschap Sulit. Wilayahnya mencakup Pulau Cembol, Kepala Jeri, Kasu, Telaga Tujuh, Geranting, Mecan, Sugi, Moro, Kateman, dan Durai.

Kelak, tiga daerah Wakilschap ini kemudian dilebur menjadi 2 wilayah yang dipimpin oleh seorang pribumi berpangkat amir yang berkedudukan di Pulau Buluh dan seorang berpangkat Kepala yang berkedudukan di Nongsa.

Berdasarkan besluit Kerajaan Riau-Lingga nomor 9 tanggal 1 Oktober 1895, Raja Mahmud bin Raja Yakub bin Raja Isa menjabat wakil kerajaan berpangkat Kepala berkedudukan di Nongsa dan Tengku Umar bin Tengku Mahmud sebagai wakil kerajaan berpangkat amir berkedudukan di Batam.

Di masa kemerdekaan, Pulau Batam dan sekitarnya menjadi kecamatan dan pusat pemerintahannya berada di Pulau Buluh, lalu kemudian pindah ke Belakangpadang. ***

————Catatan:

Panitia Khusus (Pansus) DPRD Kota Batam yang membahas penetapan Hari Jadi Batam ini diketuai oleh H. Irwansyah, SE. Untuk membahas penetapan Hari Jadi tersebut juga dilaksanakan beberapakali seminar. Seminar ketiga atau terakhir diketuai oleh H Amsakar Ahmad (kini Wakil Walikota Batam).

Para pembicaranya adalah Rida K Liamsi, Nyat Kadir (kini Ketua Lembaga Adat Melayu Batam dan Anggota DPR RI), Aswandi Syahri, dan Imran Az.

Tulisan ini disalin dari buku “Sejarah Melayu”, Karya: Ahmad Dahlan, PhD, yang juga mantan Wali Kota Batam.

Sejarah Putera Raja Bugis Opu Lima Bersaudara Di Kesultanan Melayu

Ketika Belanda berhasil menaklukan Makassar pada tanggal 18 November 1667 dan memonopoli perdagangan, banyak orang Makassar dan Bugis yang keluar meninggalkan negerinya dan berhijrah ke Negeri-negeri Melayu.

Belanda membuat perjanjian dengan Raja-raja Melayu supaya mengantar hasil bijih timah ke Malaka dan akan membelinya dengan harga yang murah sehingga Belanda mendapat keuntungan yang berlimpah.

Dasar inilah menjadi alasan orang2 Bugis di anggap sebagai lanun/ perompak karena mereka sering menyerang kapal-kapal Belanda dan Inggris dan merampas barang2 tersebut yg dibeli dengan harga murah.

Orang-orang Sulawesi yang berhijrah ke tanah Melayu terdiri dari gabungan suku to’Ugi (Bugis) dan to Mangkasara (Makassar). Mereka mempunyai nilai budaya yang sangat tinggi dikenali “siri” yang terbagi menjadi tiga yaitu;

1. Siri Emmi Ri Onroang Ri Lino – bermaksud sesorang itu akan berarti hidupnya jika dia mempunyai harga diri.

2. Mate ri sirina – Jika seseorang itu mati dalam menegakkan martabat diri maka ia dianggap sutu hal yang terpuji.

3. Mate siri – iaitu orang yang telah hilang martabat atau harga diri dianggap sebagai mayat hidup.

Mereka juga mengamalkan tiga prinsip ‘hujung’ yaitu : hujung keris, hujung lidah dan hujung anu (kemaluan).

Dalam hal ini Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara telah memainkan peranan penting dalam pergolakan politik di Negeri-negeri Melayu pada abad ke-18.

Negeri-negeri melayu yang menerima secara langsung kehadiran Opu Bugis Lima Bersaudara ialah Kalimantan, Johor, Selangor, Kedah, Linggi dan Perak.

Opu Bugis Lima Bersaudara adalah putera Daeng Opu Tendribureng Rilaga Relakkek (Ayah) yang menikah dengan Puteri We Tenrilallo Arung Liu (Ibu). Merupakan keturunan Raja Bugis pertama yang memeluk Islam, merupakan kerabat raja Bugis-Luwu di Sulawesi Selatan.

Lima Bersaudara terdiri daripada 1. Daeng Parani, 2. Daeng Menambun, 3. Daeng Marewah, 4. Daeng Chelak dan 5. Daeng Kemasi.

Mereka bersama ayahnya Daeng Rilakkek berlayar ke seluruh Kepulauan Nusantara dari To Pammana ke Bone di Sulawasi hingga ke Pulau Jawa di Batavia.

Persinggahan ini dengan maksud untuk menemui adik kandung ayahnya yang bernama Opu Daeng Biasa yang ketika itu merupakan pemimpin bagi orang-orang Bugis disana. Daeng Biasa memberikan bantuan modal, perahu dan segala perlengkapan untuk berniaga.

Maka berangkatlah Opu Daeng Ri Lakkek beserta lima Opu Daeng, ke Negeri Segantang Lada di Pulau Siantan di tengah laut China Selatan guna menjalankan perdagangan bersama Nakhoda Alang.

Disini mereka menemui seorang penguasa Pulau Siantan yang bernama Karaeng Abdul Fattah yang juga berasal dari tanah Bugis. Mereka sering diserang lanun/ perompak namun mereka dapat mengalahkannya.

Kehebatan mereka akhirnya tersebar luas di seluruh Semenanjung Melayu, Sumatera dan Kalimantan. Daeng Parani anak yang sulung telah menikah dengan anak Nahkoda Alang dan dikurniakan anak Daeng Kamboja (Yang Dipertuan Muda 3).

Mereka kemudian belayar ke Kamboja (Kampuchea atau Champa). Semasa di Kamboja mereka telah memenangi laga Ayam dengan anak Raja Minangkabau (Raja Chulan) dan dihadiahi satu Keci (kapal besar).

Kemudian mereka belayar kembali ke Siantan dan Daeng Rilakkek wafat dalam perlayaran. Saat ke kepulauan Siantan (disebelah timur Johor), Keci dipecahkan dan kayunya dijadikan 6 buah kapal perang dilengkapi meriam dan boleh di muati 40 orang.

Selama berada di Siantan, Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara telah menerima undangan dari Sultan Sulaiman di Johor yang sedang bergolak merebut tahta kerajaan. Tetapi sebelum ke Johor Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara telah menerima jemputan Kerajaan Matan di Kalimantan (Indapura).

Kerajaan Matan (Indapura) sedang menghadapi konflik perebutan tahta antara Sultan Muhammad Zainuddin dengan adiknya sendiri Pengiran Agong.

Sultan Zainuddin lari ke Banjar dan merancang serangan dengan Sultan Tahmidullah, Sultan Banjar untuk menyerang balik adiknya Pengiran Agong. Sultan Zainuddin juga telah mengutus surat memohon pertolongan kepada Opu Daeng Menambun (putra ke 2) yang pada masa itu berada di Siantan.

Sultan Zainuddin melakukan serangan terhadap Pangiran Agong tetapi gagal dan menyebabkan pasukannya terdesak mundur dan dia lari berlindung ke dalam Masjid dan dikurung di dalam masjid selama lebih kurang 5 bulan.

Beliau berhasil dilepaskan dengan pertolongan Opu Daeng Menambun beserta adik beradiknya. Sultan Zainuddin di bawa semula ke Banjar bertemu Sultan Tahmidullah yang juga dalam usaha untuk menyelamatkan Sultan Zainuddin.

Akhirnya Sultan Zainuddin dan keluarga dan pengikut-pengikutnyanya kembali menuju ke Matan diikut sama Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara.

Ketika sampai Kuala Kandang Kerbau, salah satu daerah di bawah kerajaan Matan, Sultan Zainuddin ingin membalas jasa Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara dengan menawarkan anaknya Puteri Kesumba untuk dinikahkan dengan salah satu dari Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara. Akhirnya Daeng Menambun dinikahkan dengan puteri Puteri Kasumba.

Dengan bantuan Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara akhirnya Pangiran Agong berhasil dikalahkan dan ditahan dalam kurungan yang bersama sama tiga puluh orang perempuan.

Sultan Zainuddin ingin membalas lagi jasa Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara dengan menawarkan wilayah jajahannya tetapi ditolak oleh karena mereka ingin segera ke Kerajaan Johor. Tengku Sulaiman Sultan Johor juga memerlukan bantuan mereka.

Kemudian Sultan Umar Aqamuddin 1 Sultan Kerajaan Sambas menjemput mereka, terutama Daeng Menambun untuk dinikahkan dengan Puterinya Raden Tengah.

Bagaimana pun Daeng Menambun menolak karena telah beristeri dan menawarkan adik bungsunya Daeng Kamasi dan disepakatilah pernikahan itu.

Mengingat usia Sultan Zainuddin yang sudah semakin tua, diputuskanlah untuk segera mencari siapa penerusnya dan diputuskanlah bahwa yang menjadi raja selanjutnya adalah Pangeran Mangkurat yang merupakan putra dari Sultan Zainuddin.

Sedangkan Opu Daeng Menambon di anjurkan untuk berlayar ke Senggaok (hulu Sungai Mempawah), tempat asal mula istri Sultan Zainuddin, Mas Indrawati.

Berangkatlah Opu Daeng Menambon beserta istrinya, mertua, nenek dan pengikutnya menuju ke Mempawah dengan menggunakan 40 buah perahu.

Akhirnya pada tahun 1737 Daeng Menambun dinobatkan oleh Sultan Zainuddin (Matan) sebagai Raja di Mempawah yang dipusatkan di Sebukit Rama dengan gelaran Pangiran Emas Seri Negara.

Dimasa kepemimpinan beliau juga lah datang seorang guru agama Islam terkenal bernama Syayid Habib Husein Al Qadry yang membuat agama Islam semakin berkembang di Mempawah.

Opu Daeng Kemasi adik yang paling bungsu dinikahkan dengan putri Sultan Umar Aqamudin 1 yaitu Raden Tengah dan dilantik sebagai Pembesar Kerajaan Sambas dengan gelaran Pangeran Mangkubumi.

Adapun Sultan Sulaiman telah menjemput Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara ke Johor Riau untuk membantunya menyingkirkan Raja Kechil yang mengambil alih tampuk kekuasaan.

Dikisahkan setelah wafatnya Sultan Mahmud Mangkat Dijulang yang dibunuh oleh Megat Seri Rama pada 3 Sept 1699, tanpa pewaris terdekat menyebabkan pembesar Kesultanan Johor melantik Bendahara Tun Abdul Jalil sebagai Sultan Johor (1699-1718).

Pasca pelantikan, Johor bergolak dan muncul suasana saling curiga-mencurigai. Pada kesempatan ini Raja Kechil dari negeri Pagaruyung yang mengaku sebagai Putera Sultan Mahmud Mangkat Dijulang telah mengambil alih pemerentahan Johor (1718-1722) setelah membunuh Bendahara Tun Abdul Jalil.

Oleh itu anak2 Sultan Abd Jalil, Tungku Sulaiman dan kakaknya Tengku Tengah meminta bantuan Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara.

Akhirnya terjadilah pertarungan antara Raja Kechil dengan Opu Daeng Lima Bersaudara. Setelah bertempur sehari semalam, Raja Kecil terdesak dan mundur hingga berpangkalan di Pulau Bayan. Sementara itu, orang Bugis menyerang terus sambil berpangkalan di Tanjung Pinang.

Lima Opu Daeng berhasil merebut Pulau Bayan setelah bertempur lagi dua hari dua malam dan Raja Kecil melarikan diri ke Linggi dengan membawa serta keseluruhan Alat Kebesaran Kesultanan Melayu Johor seperti bedil Lela Majnun, Kendaga Emas, Periuk Emas, dan semua barang-barang berharga.

Dalam usaha untuk mengambil semula Alat Kebesaran dan memerangi Raja Kechil, Satu perjanjian dicapai di antara Tengku Sulaiman dengan Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara.

Diantara perjanjian itu adalah jika Raja Kechil dikalahkan dan keseluruhan alat kebesaran dan lain lain dapat dibawa kembali ke Johor, maka “Sebelah Tengku Sulaiman menjadi Sultan Johor sampailah kepada turun temurunnya dan sebelah Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara akan dilantik menjadi Yang Dipertuan Muda sampailah kepada turun temurunnya dan tiada boleh yang lain. Dan lagi Sultan menjadi seperti perempuan sahaja, jika diberi makan maka baru makan ia. Dan Yang Dipertuan muda jadi seperti lelaki, dan jika datang satu hal atau apa2 jua bicara melainkan apa kata Yang Dipertuan Muda”.

Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara sekali lagi menyerang Raja Kechil di Siak. Setelah berhasil merebut alat kebesaran tersebut, Raja Sulaiman kemudiannya ditabalkan sebagai Sultan Johor dengan membawa gelaran Sultan Sulaiman Badrul Alam Shah yang memerintah Johor, Pahang, Riau, dan Linggi pada 4 Oktober 1722.

Setelah penobatan Sultan Sulaiman sebagai Sultan Johor-Riau, dilakukan jugalah pelantikan terhadap Opu Daeng Marewah sebagai Yang Dipertuankan Muda I. Dalam penobatan tersebut juga dilakukan sumpah setia antara Melayu dan Bugis.

Opu Daeng merewa memiliki gelar Kelana Jaya Putera dan memiliki seorang istri bernama Tun Cik Ayu. Masa jabatan Opu Daeng Marewah sebagai Yang Dipertuankan Muda I Johor-Riau dimulai 1721 M hingga 1728 Masehi.

Setelah Opu Daeng Marewah wafat, Opu Daeng Celak diangkat menjadi Yang Dipertuankan Muda II Johor-Riau. Opu Daeng Celak merupakan panglima perang yang berani dan pandai dalam mengatur strategi sehingga disaat pemerintahan beliau daerah Johor-Riau semakin disegani.

Adapun awal mula penguasaan Bugis di Selangor ialah ketika Johor melalui wakilnya di Klang yaitu Tok Engku Klang, kerabat Sultan Abdul Jalil Riayat Shah Johor, memberi izin kepada Yang Dipertuan Muda Bugis untuk bergerak bebas di Selangor terutama nya di kawasan Kuala Selangor (1700).

Semenjak dari itu, Selangor kemudiannya dijadikan pusat penggemblengan tenaga hulubalang Bugis serta menjadi tempat pertahanan kuat orang Bugis.

Dalam usaha Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara untuk menewaskan Raja Kechik, mereka singgah ke Selangor untuk mengumpulkan orang Bugis dengan tiga puluh buah perahu perang untuk menyerang Riau.

Salah satu keturunan Opu Daeng Bersaudara yaitu putra Daeng Chelak, yaitu Raja Lumu telah mendirikan Kesultanan Selangor dan beliau sendirilah yang menjadi Sultan Selangor dengan gelar Sultan Salehuddin. Sebelum itu beliau hanyalah Yang Dipertuan Selangor.

Semasa Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara berada di Selangor, Raja Kechil telah berhasil menguasai kembali Riau. Daeng Menambun dan adik-beradiknya segera mengatur strategi untuk mengalahkan Raja Kechil.

Mereka mengawali peperangan di Linggi salah satu daerah di bawah kekuasaan Raja Kechil. Linggi dikalahkan oleh pasukan Daeng Menambun.

Akibatnya, penghulu Linggi mengirim surat kepada Raja Kechil “Jika tiada lekas duli tuanku berangkat ke Linggi membantu akan patik-patik semua nescaya adalah negeri Linggi ini dan patik semua pun bertuankan Bugislah”

Selepas Raja Kechil menerima surat tersebut, baginda bersama sama angkatan tentera belayar dan menuju ke Linggi. Selepas pasukan tersebut sampai di Linggi, mereka membangun pertahanan untuk melawan pasukan Daeng Menambun.

Akhirnya, peperangan di antara pasukan Daeng Menambun dan Raja Kechil terjadi pada keesokkan harinya, peperangan tersebut berlangsung seperti biasa.

Pasukan Daeng Menambun dan adik-beradiknya menjalankan strategi yang dirancang yaitu mengundurkan dua puluh buah perahu perang ke kuala secara perlahan-lahan.

Pasukan yang menjalankan strategi tersebut adalah pasukan Daeng Parani, Daeng Marewah dan Daeng Chelak. Adapun pasukan Daeng Menambun dan Daeng Kemasi diberi arahan oleh Daeng Parani untuk menyerang pasukan Raja Kechil dari arah sini.

Selepas Raja Kechil melihat keadaan tersebut, baginda menyatakan bahawa “Hendak tewas Bugis itu. Ikut olehmu perlahan-Iahan biar ia lari sekali berambus daripada pihak sebelah Johor ini”.

Peperangan tersebut berlangsung sehingga malam dan strategi tersebut berhasil dilaksanakan. Keadaan tersebut menyebabkan Raja Kechil dan angkatan tentera baginda bersorak.

Raja Kechil menyatakan bahawa “Pada kira kira aku, esok hari kita berperang, pada rasa-rasa aku segala Bugis-Bugis yang tinggal di dalam perahu yang sepuluh buah dan di dalam kubu itu pun tentu dia hendak tunduk kepada kita jua kerana apa sebab jikalau ia bersama-sama dengan upu-upu itu, tentulah ia hilir bersama-sama tadi. Jikalau begitu janganlah kita apa-apakan dahulu mana yang tinggal”.

Pada keesokkan harinya, kemenangan tidak berpihak kepada pasukan Raja Kechil kerana dikalahkan oleh Daeng Menambun dan Daeng Kemasi bersama-sama angkatan tentera Bugis.

Ini disebabkan Raja Kechil ditipu oleh strategi Daeng Parani, Daeng Menambun dan adik-beradiknya. Pasukan Raja Kechil dikalahkan dan mengundur diri ke kerajaan Siak.

Sementara Raja Kechil mengundurkan diri, penghulu Linggi menyatakan kepada anak buahnya “Pasanglah oleh kamu semua bendera putih tanda kita tunduk kepada Bugis bagi mengelakkan peperangan yang akan membawa kerusakan harta benda dan keluarga”.

Penghulu Linggi berjumpa dengan Daeng Menambun dan Daeng Kamasi bahawa mereka akan taat setia kepada Opu Bugis Lima Bersaudara.

Ketika Opu Daeng Parani berada di Selangor, sepucuk surat dikirimkan kepadanya daripada Sultan Muhammad Jiwa Zainal Adilin Muadzam Shah II (1710 -1778 M).

Sultan Kedah tua di mana takhta baginda dirampas oleh adindanya, Raja Nambang Sultan Kedah Muda. Opu Daeng Parani setelah berbincang dan bermusyawarah dengan adik beradiknya serta mendapat kebenaran dari Sultan Sulaiman, akhirnya bergerak menuju ke Kedah diiringi oleh semua adik beradiknya.

Selepas tiba di Kedah, satu perjanjian diadakan yaitu, jikalau menang dengan pertolongan Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara, Sultan Muhammad Jiwa menjanjikan hadiah “Lima Belas Bahara ringgit”.

Pihak Sultan Muhammad Jiwa II dan orang Bugis akhirnya berhasil memenangi pertempuran melawan Raja Nambang pada tahun 1723 tersebut dan dalam perang saudara pertama ini, Opu Daeng Parani dinikahkan dengan Tunku Aishah, saudara Sultan Muhammad Jiwa II sendiri.

Namun pada tahun 1724 M, perang saudara tercetus sekali lagi antara Sultan Muhammad Jiwa II dengan Raja Nambang di Kedah.

Dalam perang kali kedua ini, Raja Nambang meminta bantuan dari Raja Kechil dari Siak manakala Sultan meminta bantuan daripada opu-opu Bugis lima beradik tersebut.

Peperangan kali ini berlaku dengan sangat sengit sekali di mana pada siangnya, kubu Raja Kechil dapat ditawan oleh Opu Daeng Parani sehingga Raja Kechil sendiri terjun ke dalam parit pertahanan lawan untuk menyelamatkan diri.

Pada malam harinya, Raja Kechil dan tenteranya berhasil menguasai kubu pertahanan lawan tersebut.

Pihak Bugis menggunakan kapal ghurab untuk menyerang kedudukan Raja Kechil maka menurut Tuhfat al Nafis, ketika dalam pengepungan tersebut, Opu Daeng Parani sedang berada di atas beranda kapal ghurab tersebut dan mengarahkan tenteranya untuk membedil kubu Raja Kechil dengan meriam.

Maka dalam ketika itu dengan takdir Allah, pihak musuh dengan meriam mereka berhasil menembak Opu Daeng Parani dan bola meriam tersebut tepat kena pada dadanya.

Opu Daeng Parani terkorban akibat tembakan meriam tersebut. Jenazah Opu Daeng Parani akhirnya dimakamkan di Kampung Ekor Lubuk, Sidam Kiri, Sungai Petani di Kedah Darul Aman.

Sementara sepucuk surat daripada Raja Muda Perak yang bernama Raja Inu diutuskan kepada Yang Dipertuan Muda Opu Daeng Marewah untuk meminta bantuan supaya dapat menggulingkan pemerintahan Sultan Alauddin Mughayat Shah (1720 -1728).

Pada tahun 1728 itulah, Opu Daeng Marewah dan tenteranya dari Selangor bergerak menuju ke Bernam untuk menyerang pusat pemerintahan Sultan Perak pada masa itu di Geronggong (berhampiran Kampung Gajah kini).

Walaupun Geronggong berhasil ditawan oleh Opu Daeng Marewah, perjanjian damai telah dibuat di antara kedua pihak dan pada tahun sama juga, baginda Sultan Alauddin Mughayat Shah mangkat.

Raja Inu ditabalkan sebagai Sultan Perak dengan gelaran Sultan Muzaffar Shah III. Baginda Sultan Muzaffar Shah III ini kelak ditentang oleh Raja Mudanya sendiri yang mendapatkan bantuan Bugis, seperti apa yang baginda lakukan terhadap sultan sebelumnya.

Pada 7 September 1740 Masihi, Opu Daeng Chelak berada di Selangor dan mendapat sepucuk surat yang diutus daripada Raja Muhammad Shah (Raja Muda Perak) yang meminta Yang Dipertuan Muda berketurunan Bugis tersebut menolong pihaknya merampas takhta daripada Sultan Muzaffar Shah III (Raja Inu).

Opu Daeng Chelak kemudian mengumpulkan serta membawa angkatan tentera Bugisnya dari Selangor menuju ke Perak untuk membantu Raja Muda tersebut serta menyambung kembali peranan Opu Daeng Marewah yang pernah terlibat dalam Perang Saudara Perak sebelum itu.

Peperangan terjadi di antara pihak Sultan Muzaffar III dan Raja Muda Muhammad Shah dan setelah beberapa lama, pihak Raja Muda menang dalam pertempuran tersebut dan Sultan Muzaffar III berundur ke Sayong.

Opu Daeng Chelak bersama para pembesar Perak lainnya menyokong dan menabalkan Raja Muda Muhammad sebagai Sultan Perak keempat belas, dengan gelaran Sultan Muhammad Shah (1744 – 1750).

Kesultanan Perak pada masa tersebut berpecah kepada dua. Namun Sultan Muhammad Shah kemudiannya berbaik semula serta menyerahkan kedudukan baginda kepada Sultan Muzaffar III selepas Opu Daeng Chelak pulang ke Riau pada tahun 1745.

Rumusan

Opu Bugis Daeng Lima Bersaudara;

1. Berpegang kuat kapada budaya “Siri” (Siri Emmi Ri Onroang Ri Lino dan Mate ri sirina) dan “Hujung” . Mereka mengamalkan konsep menolong kepada yang memerlukan pertolongan dan akhirnya diberikan ganjaran yang ada ketikanya berlebihan hingga dilantik sebagai Sultan dik kerana ketinggian dan kelebihan nilai nilai murni yang ada pada mereka. Mereka sering ditawar mengahwini puteri pembesar negeri sebagai membalas jasa dan sebagai untuk mengikat siratulrahim kekeluargaan.

2. Tidak ujud dalam jiwa mereka sifat sifat seperti dengki dan terlalu mementingkan diri sendiri (bersifat egois). Sejarah telah membuktikan bahawa Opu-Opu Daeng Lima bersaudara ini dapat mencapai pengaruh politik yang besar di Nusantara, dengan semangat kekeluargaan yang kukuh dan saling bantu membantu. Dalam membuat satu keputusan, mereka akan berbincang sesama mereka dan mencapai persetujuan dan kesepakatan dalam sesuatu perkara, bukannya mengambil tindakan sendiri secara melulu. Kelima-lima mereka saling memerlukan dan melengkapkan antara satu sama lain dan itulah peranan adik beradik dalam sesuatu keluarga yang harmon. samping sifat keberanian, kegigihan serta kebijaksanaan mereka.

Rujukan rujukan;1. Kitab Tuhfat an-nafis2. Salasilah Melayu dan Bugis Raja Ali Haji3. Winstedt R.O (1934), A History of Selangor, JMBRAS. Vol.XII, Pt, III, h. 34. Studentsrepo.um.edu.my/905/5/BAB_2.pdf5. Jelaskan Pengaruh Bugis Di Negeri Negeri Melayu Pada Abad ke 15 – Amirah Hamzah6. Lima OPU Daeng http://blog.unm.ac.id/dianca…/tulisan-saya/lima-opu-daeng/ KreditArtikel disumbangkan oleh: Professor Madya Mustafa Bin Yusof Yang DiPertua PWBPNS – Che’gu Rosman.

Sejarah Perlawanan Raja Haji Terhadap Belanda Di Perang Riau Pada 1782 – 1784

Raja Haji Fisabilillah Yang Dipertuan Muda Riau IV atau Raja Haji Marhum Ketapang memerintah kerajaan Melayu mulai dari tahun 1777-1784. Raja Haji Fisabililah menjadi figur legendaris dalam perjuangan kerajaan melayu. Perjuangan Raja Haji Fisabililah dalam mengusir Belanda berbuah hasil, salah satu keberhasilannya adalah memukul mundur pasukan Belanda dari perairan Riau dan menenggelamkan salah satu kapal Belanda, Maraca Van Warden.

Ketika Sultan Mahmud Syah III menjadi Sultan di Riau pada tahun 1782, Raja Haji menjabat sebagai Yang Dipertuan Muda Riau yang ke-VI, tahun 1777-1784. Pada waktu Gubernur Belanda berkedudukan di Melaka. Sultan Riau mempunyai kedaulatan penuh terhadap seluruh daerah takluknya. Yang Dipertuan Muda Riau, Raja Haji mempunyai sifat tegas, keras, berani dan cakap mengatur pemerintahan dan ekonomi. Ia seorang yang ahli pula dalam siasat perang laut. Akibatnya selama Raja Haji mengatur pemerintahan di Riau kekuasaan Raha Haji semakain bertambah luas dan berpengaruh.

Akan tetapi pengaruh Raja Haji yang semakin besar di Riau hingga ke Pahang dan Johor dirasakan sangat mengancam kekuasaan Belanda di Melaka. Belanda merasa tidak aman dan takut kalau sewaktu waktu Raja Haji akan menyerang langsung ke Melaka. Untuk menghindarkan ancaman dari Raja HaJi, ,maka Belanda membuat suatu siasat mendekati Raja Haji secara bersahabat. Oleh Gubernur Belanda di Melaka dikirimkan seorang utusan kepercayaannya bernama Jacob Pieter van Braam ahli strategi perang laut yang terkenal dengan nama julukan “Raja Laut”. Mereka datang dengan kapal Malaka’s Welvaren.

Kedatangan utusan Belanda disambut secara bersahabat oleh Sultan Mahmud Syah III dan Raja Haji di istana Penyengat tahun 1780. Perundingan dihadiri juga oleh pembesar kerajaan seperti Bendahara Tun Abdul Majid, Temenggung Tun Abdul Jamai, Raja Indra Bungsu, Datuk Bendahari, Datuk Syahbandar, Datuk Laksamana, Raja Tua Encik Andak, Penggawa Bentara Kanan dan Penggawa Bentara Kiri.

Penandatanganan perjanjian antara Jacob Pieter van Braam diadakan diatas kapal Malaka’s Welvaren tersebut diatas. Hasil dari pertemuan tersebut, lahirlah suatu perjanjian 1780 yaiut mengenai persahabatan dan keamanan bersama antara kerajaan Riau yang terdiri dari 12 pasal. Salah satu dari pasalnya berbunyi sebagai berikut: Segala musuh Kompeni Belanda dianggap menjadi musuh bagi Raja Riau. Jika terjadi penahanan-penahanan baik berupa tawanan musuh ataupun barang-barang sitaan, maka seluruh tahanan dan barang sitaan tersebut akan dibagi dua antara Kompeni Belanda dan Raja Riau.

Kedua pihak berjanji akan melaksanakan perjanjian tersebut. Akan tetapi tak pernah menjadi kenyataan. Pihak Belandalah yang semula mengingkari perjanjian yang telah dibuatnya.

Sekitar 1782 datang ke perairan Riau dan berlabuh dimuka pulau Bayan sebuah kapal Kompeni bernama Bestsy memuat candu 1154 peti. Peristiwa ini dilaporkan oleh Raja Haji kepada Residen Gerrit Pangal di Tanjungpinang Riau. Residen Gerrit Pangal melaporkan kepada Gubernur Belanda di Melaka. Kompeni Belanda langsung membawa sebuah kapal Perancis dengan nakhodanya Mathurin Baerbaron untuk merampas kapal Kompeni Inggeris Betsy tanpa mengikut sertakan Raja Haji dalam perampasan itu. Tingkah laku Belanda yang menginjak-nginjak itu sangat menyinggung parasaan Sultan Riau dan Raja Haji. Apalagi tawanan dan barang-barang sitaan yang dirampas Belanda di pulau Bayan sedikitpun tidak diserahkan kepada Sultan Riau. Setelah lama menunggu kabar dari Melaka tentang pelaksanaan perjanjian tersebut maka Raja Haji menentukan sikap untuk pergi sendiri menagih janji ke Melaka.

Sebelum sampai ke Malaka, Raja Haji singgah terlebih dahulu ke Muar untuk mengatur siasat menghadapi Belanda, baik secara diplomasi politik maupun dengan cara kekerasan militer. Setelah siasat diatur dengan teliti, Raja Haji mengirim utusan ke Melaka untuk menyampaikan kepada Belanda bahwa ia akan datang ke Melaka untuk menuntut perjanjian yang telat dibuat. Sebelum sempat Raja Haji datang ke Melaka, Gubernur Belanda mengirim Van Braam yang didampingi oleh seorang Kapten Melayu sebagai wakilnya untuk berbicara dengan Raja Haji di Muar.

Raja Haji semakin kecewa setelah bertemu dengan Swa Van Braam Dijelaskan oleh Swa Van Braam bahwa tawanan dan barang-barang sitaan akan dibagi dua apabila dilakukan penangkapan bersama-sama. Setelah mengengarkan penjelasan yang licik itu, Raja Haji dengan spontan merobek-robek surat perjanjian didepan mata Swa Van Braam. Setelah dirobek-robek dikembalikan agar disampaikan kepada Gubernur di Melaka. Tindakan Raja Haji yang sangat demonstrative ini menimbulkan ketegangan dipihak Belanda.

Sementara Raja Haji pulang ke Riau, Belanda mengadakan permusyarawatan merundingkan tindakan apa yang harus diambil terhadap tindakan apa yang harus diambil terhadap kerajaan di Riau. Ketika berunding datanglah seseorang yang menyampaikan berita palsu yang menyatakan bahwa Raja Haji dengan armadanya sedang menuju ke Melaka. Berdasarkan berita inilah Belanda berpendapat lebih baik mengadakan penyerangan terlebih dahulu ke daerah Riau sebelum Raja Haji dan armadanya sempat memukul Melaka.

Sesampainya Raja Haji ke Riau, ia memerintahkan mempersiapkan perlengkapan perang, membuat kubu-kubu pertahanan di tempat-tempat yang dianggap penting antara lain: Teluk Keriting, dan di Pulau Penyengat. Setiap kubu petahanan diserahkan pimpinannya pada seorang panglima yang terkenal nama-namanya: Encik Sumpok dan Encik kubu-kubu pertahanan di Pulau Penyengat diserahkan pada orang Siantan.

Perhitungan dan ramalan Raja Haji ternyata tidak meleset. Tidak beberapa lama setelah Raja Haji mempersiapkan angkatan perangnya untuk menjaga setiap kemungkinan yang datang, saat itu tibalah armada Belanda diperairan Riau yang dipimpin oleh kenalan lamanya yaitu Jacob Pieter avn Braam. Kapal perang Malaka’s Welvaren yang besar ikut memperkuat armada yang datang menyerang itu. Armada itu berkekuatan 7 buah kapal dengan anggota pasukan sejumlah lebih kurang 594 orang.

Datanglah armada Belanda, disambut Raja Haji dengan tembakan meriam dari setiap kapal dan dari setiap kubu pertahanan. Seketika itu berkecamuklah perang antara kedua belah pihak. Bunyi meriam, senapan, tarkul dan pemburasnya gegap gempita diseluruh perairan. Rakyat beserta seluruh lasykar bahu membahu menangkis serangan Belanda. Belanda tidak berdaya mendekati pusat pertahanan Raja Haji karena itu Belanda meminta bantuan ke Melaka. Bantuan Belanda datang dengan 17 buah kapal berkekuatan lebih kurang 600 serdadu dibawah pimpinan Ketua Mahkamah Pengadilan Belanda di Melaka.

Setelah beberapa lama berperang, dengan kemahirannya berperang dilaut, Jacob Van Braam dapat mematahkan perlawanan Raja Haji yang perkasa. Pasukan Jacob Pieter Van Braam berhasil mendarat dipulau Penyengat. Pertahanan kubu-kubu orang Siantan dipulau Penyengat dapat ditundukkan Belanda dengan mempergunakan anjing-anjing perang yang terlatih. Seluruh orang-orang Kiantan dan rakyat mempertahankan kubu tersebut disembelih oleh Belanda. Penyengat seolah-olah bersiramkan darah pahlawannya.

Raja Haji sendiri pada waktu itu bertugas dikubu pertahanan pulau Bayan. Berita pendaratan dan penyembelihan yang dilakukan Belanda di pulau penyengat segera diketahui oleh Raja Haji. Dengan hati yang sangat gemas Raja Haji langsung memimpin serangan balasan terdahap Belanda di pulau Penyengat.

Pendaratan Raja Haji di Pulau Penyengat mendapatkan perlawanan hebat dari serdadu Belanda. Dengan tangkas Raja Haji dapat menundukkan perlawanan Belanda setelah melalui pertempuran hebat. Lasykar Raja Haji yang amat marah terhadap keganasan Belanda mengamuk bagaikan singa kehausan darah. Perang sosoh ynag langsung dipimpin oleh Raja Haji benar-benar mengerikan Belanda. Serdadu Belanda yang terdesak terpaksa mempertahankan diri dengan cara bersembunyi di selah-selah tembok dan diantara puing-puing rumah-rumah yang berantakan. Pertempuran mereda bila hari malam.

Pada malam hari terjadi pembunuhan – pembunuhan yang dilakukan oleh lasykar Raja Haji sehingga sangat menakutkan pihak Belanda. Siang harinya dengan semangat yang menyala-nyala peperangan diteruskan. Dalam pertempuran ini pihak Belanda hampir-hampir tak kuasa menahan gempuran lasykar Raja Haji. Banyak sekali korban yang jatuh dipihak Belanda.

Pimpinan serdadu Belanda Van Braam hampir-hampir kehilangan akal. Kapal Malaka’s Welvaren diledakkan pasukan Raja Haji yang nekat berjibaku. Amoldus Lemker dan 500 orang serdadu Belanda yang berada dikapal itu tewas semuanya. Untuk merebut penyengat bala bantuan Belanda didatangkan.

Sembilan bulan lamanya pertempuran berjalan dengan sengitnya, namun perlawanan dari pihak Raja Haji tidak dapat dipatahkan. Semangat tempur lasykar Raja Haji semakain tinggi. Sebaliknya pihak Belanda merasa jemu dan putus asa. Bantuan yang dinantikan kemudian dari malaka dan betawi tak kunjung tiba. Unutk menghindarkan jatuhnya korban yang lebih banyak, Van Braam mengirim utusannya yang bernama Cik Abu unutk mengadakan genjatan senjata dengan Raja Haji. Setelah genjatan senjata ditandatangani terjadilah pemberhentian tembak menembak dilau dan di darat selama waktu yang tidak ditentukan batasnya.

Hanya satu usul dari pihak Belanda yang ditolak oleh Raja Haji. Raja Haji tidak dapat menerima permintaan Belanda untuk memasukkan sebuah kapal perang besar keperairan Riau yang dikatakan oleh Belanda tanpa senjata dan anak buah yang lengkap. Usul itu ditolak karena Raja Haji sungguh menyadari bahwa usul itu hanyalah merupakan siasat licik yang ingin dijalankan oleh Belanda untuk menaklukkan Kerajaan Melayu Riau.

Walaupun Raja Haji menolak usul yang berbungkus tipu muslihat itu, namun Belanda tanpa menghiraukan perjanjian itu memasukkan juga sebuah kapal perang besar ke perairan Riau. Tak ayal lagi kedatangan kapal perang yang telak ditolak dalam perjanjian itu, disambut Raja Haji dengan dentuman meriam dari semua kapal-kapal perang dan segenap kubu pertahanan. Dalam pertumpuran ini terbunuh seorang Komisaris Belanda.

Van Braam benar-benar menyadari bahwa peperangan tak mungkin dapat diteruskan lagi. Ia terpaksa membuat perjanjian perdamaian dengan Raja Haji untuk kedua kalinya. Berita tentang peperangan Raja Haji dan Belanda di Riau diikuti dengan seksama perkembangannya oleh Raja Selangor. Yaitu, anak dari saudaranya (Sultan Ibrahim Shah, Selangor I Raja Ibrahim) yang menyebabkan Selangor terlibat secara langsung dalam persengketaan antara Belanda dengan Johor.

Raja Selangor sangat benci terhadap orang-orang Belanda yang berada di Melaka. Setelah mengadakan perundingan dengan segenap pembantunya Raja Selangor memutuskan unutk membantu Raja Haji berperang melawan Belanda. Berangkatlah Raja Selangor ke Melaka dengan tujuan untuk mengusir Belanda dari Melaka dan membantu Raja Haji yang sedang berperang di Riau.

Gerakan lasykar Raja Selangor diketahuai oleh Belanda di Melaka. Belanda berusaha mematahkan penyerbuan lasykar Selangor ke batang tiga. Namun dibatang tiga terjadi juga pertempuran sengit dengan berkobar-kobar. Serangan pasukan Belanda dapat ditangkis oleh Raja Selangor. Banyak korban ya g terjatuh dikedua belah pihak. Belanda yang sedang kekurangan serdadu dan perlengkapan perang karena sedang berperang di Riau, kewalahan menghadapi Raja Selangor. Untuk mengindari jatuhnya kota Melaka, Gubernur Belanda buru-buru mengirim utusan kepada Van Braam agar segera pulang ke Melaka untuk memperkuat pertahanannya di Melaka. Armada di perairan Riau terpaksa ditarik ke Melaka.

Raja Selangor merubah siasatnya untuk menyerang Melaka setelah Van Braam dan aemadanya tiba di Melaka. Raja Selangor berlayar ke Riau menemani Sultan Mahmud Syah II dan Raja Haji. Semua kelemahan pertahanan Belanda di Melaka dijelaskan oleh Raja Selangor kepada RAJA Haji. Raja Selangor menyarankan agar Raja Haji dan lasykarnya menyerang perlawanan dan dalam saat demikian kembali datang batuan dari Batavia untuk pihak Belanda. Pada tanggal 16 Juni 1784, datang kapal perang bantuan dari pihak Batavia untuk Belanda yang bernama “Princes Louisa” dibawah pimpinan Federick Rudolph Carel untuk membantu pasukan Jacob Pieter Van Braam di daerah teluk Ketapang Melaka.

Karena jengkelnya tidak dapat menundukkan pasukan gabungan Riau, Rembau dan Selangor itu, Jacob Pieter van Braam merencanakan mengadakan serangan dan pendaratan mendadak ke kubu Raja Haji, agar kubu-kubu dibawah pimpinan panglima dari Rambau dan Selangor tidak dapat mengirimkan pasukan bantuan. Kubu Raja Haji akan dikepung dan pendaratan akan dilindungi oleh kapal perang Utrecht dan Princes Louisa.

Demikianlah, pada tanggal 18 Juni 1784, diwaktu subuh 734 (tujuh ratus tiga puluh empat) orang serdadu Belanda lengkap dengan senapang, sangkur dan pedang didaratkan di teluk ketapang dari kapal-kapal Belanda dengan lindungan kapal perang Utrecht dan Princes Louisa yang senantiasa memuntahkan pelurunya ke arah kubu Raja Haji.Dalam pertempuran pada subuh hari tanggal 18 Juni 1784 itu, pasukan Melayu di Riau di bawah pimpinan Raja Haji, panglima Telibing, Arung Lengge, Daeng Selikang, dan Haji Ahmad bertempur dengan penuh keberanian melawan pasukan Belanda yang datang menyerang dengan senapang dan sangkur dan pedang dan dibantu serta dilindungi oleh tembakan-tembakan meriam dari kapal perang Belanda Utrecht dan Princes Louisa.Dalam pertempuran yang kalam kabut itu, malang tak dapat ditolak, sebuah peluru meriam Belanda menembus dada Raja Haji, Beliau gugur dan tewas seketika. Raja Haji gugur di medan perang Teluk Ketapang.Jenazah Raja Haji Fisabilillah pada mulanya dimakamkan di Melaka, namun Raja Ja’far sebagai kepala pemerintahan pada masa itu memindahkan jenazah Raja Haji Fisabilillah dari Melaka ke Pulau Penyengat. Diatas bukit di selatan Pulau Penyengat jenazah Raja Haji Fisabilillah bersemayam dengan tenang. Pada tahun 1997 Pemerintah Republik Indonesia memberikan tanda jasa sebagai Pahlawan Nasional kepada Raja Haji Fisabillah berjasa dan perjuangannya dalam pengusir Belanda.

Pemetaan Wilayah Kesultanan Riau Lingga Oleh Raja Ali Kelana DiTahun 1905

Oleh Gindo Halomoan Pakpahan

TANJUNGPINANG : Pengakuan sepihak oleh negara China atas kepemilikan laut Natuna didalam teritorial Republik Indonesia selama ini, Harus dipertegas, dan yang lebih penting lagi, bahwa China faktanya tidak bisa mengakui Laut Natuna, dengan alasan apapun, ( Nine Dash Line atau sembilan garis putus-putus, maupun histori Disnati China apapun).

Mengapa demikian, ini Bukti singkat sejarahnya, yang dipaparkan oleh salah seorang keturunan Daeng Celak, yaitu Raja AH, bahwa tercatat dalam perjanjian dari tahun 1784 sampai dengan tahun 1909, masa pemerintahan V.O.C dan Hindia Belanda dengan Kesultanan Riau Lingga realitanya telah menetapkan peta Geopolitik teritorial Kesultanan Riau Lingga Tahun 1905, (NKRI)

Bermula dari tahun 1784, setelah wafatnya Raja Haji, Kesultanan Johor, (yakni : Johor, Riau, Lingga dan pahang). Sultan Mahmud membuat kontrak politik dan menanda tangani perjanjian antara Belanda dengan Kesultanan Johor, dengan moto “Musuh Belanda juga Musuh Sultan Mahmud Johor”.

Salah satu dalam perjanjian itu Dicatat Ratusan Pulau-pulau kecil yang sudah bernama maupun yang belum bernama, demikian juga puluhan nama Teluk, puluhan pelabuhan dari Kuala Cenaku Indragiri (kini kecamatan di Kabupaten Indragiri Hulu, Riau) sampai ke Pulau Bunguran (kini Natuna) sebagai wilayah kekuasaan Kesultanan Johor.

Lalu pada tahun 1856, Masa Kesultanan Sulaiman, Oleh Yang DiPertuan Muda Raja Abdullah, Perjanjian tersebut dipertegas lagi, yakni menetapkan nama pulau-pulau kecil yang belum bernama, teluk dan pelabuhan, di teritorial kesultanan Johor Riau. Namun, semuanya itu tanpa ada titik koordinat.

Perjanjian antara Belanda dan Sultan Johor Riau tersebut tidak ada perubahan lagi, sampai dengan tercetusnya Traktat London 1824 (Perjanjian Inggris-Belanda adalah sebuah perjanjian yang ditandatangan oleh Britania Raya dan Belanda di London pada tanggal 17 Agustus 1824)

Kemudian pada tahun 1824, Kerajaan Johor dibagi 3, yakni Kesultanan Riau Lingga (Pulau Lingga, Karimun, Batam, Bintan dan Natuna) dibawah pengaruh Belanda dan Johor dan Pahang (Singapura dan Malaysia) dibawah pengaruh Inggris.

Khusus untuk Kesultanan Riau Lingga, (Sultan Abdul Rahman II Muazzam Syah) Rentang tahun 1824 sampai dengan tahun 1905, sebelum penandatanganan Perjanjian antara Belanda dengan Kesultanan Riau Lingga. Raja Ali Kelana, (adik Sultan Abdulrahman) Mengajukan permintaan, kepada Belanda dan Sultan Riau Lingga, agar Ia menetapkan terlebih dulu titik koordinat ratusan pulau-pulau kecil, teluk dan pelabuhan di teritorial kesultanan Riau Lingga dan permintaan Raja Ali Kelana disetujui.

Permintaan Raja Ali Kelana pada masa itu, dianggap Belanda tidak berpengaruh besar dimasa kekuasaannya. Namun tidak untuk Raja Ali Kelana, penetapan titik koordinat tersebut menurutnya sangatlah berguna untuk kekuatan hukum teritorial Kesultanan Riau Lingga dari pengaruh kerajaan manapun.

Cara pandang Raja Ali Kelana pada masa itu, untuk menetapkan titik koordinat teritorial Kesultanan Riau Lingga, realitanya Hebat dan berguna selamanya.

Mengapa tidak, bayangkan untuk menetapkan titik koordinat ratusan pulau-pulau kecil tersebut satu persatu, Raja Ali Kelana harus berlayar berbulan-bulan lamanya dengan perahu layar milik Belanda. Dari Kuala Cenaku Indragiri (kini kecamatan di Kabupaten Indragiri Hulu, Riau) sampai ke Pulau Bunguran (kini Natuna). Malahan sampai menetapkan titik koordinat pulau terluar Bunguran (Natuna) yakni pulau laut (kini kecamatan pulau laut kabupaten Natuna) dengan batas 3 Mil laut (lebih kurang 4,827 Kilo meter) dari batas pantai.

Setelah selesai menetapkan semua titik koordinat pulau-pulau kecil dan batas teritorial kesultanan Riau Lingga, maka pada tahun 1905, dibuat Perjanjian tersebut lengkap dengan titik koordinat.

Dalam konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang membahas tentang Hukum Laut dalam UNCLOS 1982 memutuskan perairan Natuna adalah Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia (ZEEI) menjadi 12 Mil atau lebih kurang 22,224 Kilometer dari batas pantai pulau laut.

Bukti sejarah dan Pengajuan Dunia tersebut, sudah memastikan bahwa China tidak punya hak apapun di wilayah teritorial NKRI di laut Utara Natuna Provinsi kepulauan Riau.

Ini sebagian bukti sejarahnya titik koordinat yang dibuat Raja Ali Kelana masa Kesultanan Riau Lingga.

Pamiran Barang Barang Peninggalan Kesultanan Riau Lingga

Raja Malik Hamzah (gambar bawah: berbaju Melayu warna Ungu) pengelola Balai Maklumat Pulau Penyengat yang menguruskan naskah naskah dan dokumen dokumen serta barang barang peninggalan Kesultanan Riau Lingga telah mengadakan Pamiran bersempena Festival Pulau Penyengat pada 14-18 Febuari 2019.

Antara barang barang peninggalan Kesultanan Riau Lingga yang dipamerkan ialah buku buku, foto-foto bersejarah, Manuskrip manuskrip dan artefak artifek Melayu, koleksi Yayasan Kebudayaan Indera Sakti Pulau Penyengat.

Gerakan Sultan Riau 1946 – 1950 Bagi Menghidupkan Kembali Kerajaan Riau Lingga

Gerakan Sultan Riau 1946 – 1950 oleh : Aswandi Syahri – Tanjungpinang Pos, 2 Feb 2013.

Pada bulan September 1946, surat kabar Soeloeh Ra’jat di Jakarta merilis sebuah berita yang berjudul “Ke sultan diadakan lagi”. Isi kepala beritanya sebagai berikut: “Menoeroet, S.k. Singapore Free Press, kesoeltanan Riouw, Lingga di noesantara Riouw diadakan lagi, setelah 27 tahoen lamanja dihapoeskan.”
Sementara itu, dua tahun kemudian, tepatnya bulan Mei 1948, surat kabar The The Straits Times yang terbit di Singapura menulis sebuah berita dibawah judul, “Rhio-Happy and Free” (arti harfiahnya, Masyarakat Kepulauan Riau Bergembira dan Merdeka).

Isi kepala berita yang aslinya ditulis dalam bahasa Inggris tersebut, kira-kira adalah sebegai berikut: “Rakyat Kepulauan Riau (Rhio Archipelago) sangat gembira dengan status baru pemerintahan otonom (self-government) mereka.

Ketua Dewan Riau (Riouw Raad), Muhammad Apan, mengatakan hal ini di Singapura, kemarin.”Isi kutipan dua berita surat kabar yang terbit di Jakarta dan Singapura tersebut adalah dua contoh bagaimana bentuk reaksi dan hasil yang muncul di daerah, khususnya Kepulauan Riau, setelah Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945.

Proklamasi Indonesia pada dasarnya adalah revolusi. Suka atau tidak suka ia akan mengarah kepada revolusi: sebuah gerakan perubahan mendasar yang berlansung cepat dan keras. Banyak hal dapat terjadi tanpa diduga. Dan sudah tentu banyak kelompok muncul, mencari kesempatan untuk memanfaatkan situasi kacau dan belum jelas.

Reaksi Terhadap Proklamsi 17 Agustus 1945

Selain menciptakan respon kolektif yang menyeluruh di Pulau Jawa, dan daerah-daerah di luar Jawa, ternyata gema proklamasi kemerdekaan Indonesia yang diproklamirkan oleh Sukarno-Hatta di Jakarta pada 17 Agustus 1945 juga telah menciptakan beragam persepsi dan “gejolak lokal”. Karena setiap daerah mempunyai persoalan dan pengalaman sejarah yang berbeda-beda. Akibatnya ada daerah yang merespon secara pasif dan ada pula yang reaktif.

Jika di Sumatera Timur respon dan persepsi lokal terhadap proklamasi kemerdekaan itu telah menciptakan sebuah revolusi sosial yang antara lain ditandai dengan pembunuhan sejumlah keluarga diraja, dan hancurnya pemerintahan raja-raja di daerah itu.

Maka sebaliknya di Kepulauan Riau, sejumlah kerabat keluarga diraja Riau-Lingga yang dulu menyingkir ke Singapura dan Malaysia berupaya menghidupkan kembali kerajaan tersebut dihapuskan oleh pemerintah Hindia Belanda.

Esai singkat ini adalah sebuah “diskusi awal”.

Dan akan mencoba mendiskusikan secara sepintas lalu sebuah episode “kecil” dalam hiruk-pikuk panggung sejarah zaman revolusi Indonesia pada tingkat lokal di Kepulauan Riau.

Sebuah fase, ketika gema proklamasi kemerdekaan Indonesia akhirnya juga mendapat tanggapapan di Kepulauan Riau, dan menciptakan reaksi-reaksi serta persepsi individu, “kelompok-kelompok politik”, yang saling berlawanan dalam memainkan perannya sebagai bagian dari “elit revolusi”.

Gerakan Sultan Riau

Gagasan untuk menghidupkan kembali kerajaan Riau-Lingga setelah proklamasi 17 Agustus 1945 sebenarnya telah dimulai oleh sekelompok elit yang berasal dari zuriat kerajaan Riau-Lingga dalam sebuah pertemuan Melaka.

Dalam sebuah persidangan yang berlangsung di Singapura pada tahun 1947, kelompok yang dipimpin oleh Oengkoe Adoellah bin Omar ini, telah memperbincangkan tentang pembangoenan kembali daerah bekas kerajaan Riau-Lingga.

Diawali dengan membentuk sebuah organisasi yang diberi nama Dewan Rayat Riouw yang dipimpin oleh Oengkoe Abdoellah bin Omar. Dalam perjalanannya, organisasi ini kemudian berganti nama menjadi Persatuan Melayu Riau Sedjati (PMRS) dan berfungsi sebegai alat perjuangan untuk mendapatkan pemerintahan sendiri atau otonom (zelfbestuur) di daerah bekas kerajaan Riau-Lingga.

Anggotanya terdiri dari kerabat kerajaan Riau-Lingga dan orang-orang Melayu Riau-Lingga yang se-ide. Kantor pusat organisasi ini terletak kawasan High Street, Singapura. Ketika itu, Singapura merupakan daerah penting yang sangat menentukan dalam gejolak politik di Tanjungpinang dan Kepulauan Riau pada awal-awal proklamasi, karena Resident Riouw dalam pengasingan, Dr. J. van Waardenburg, berkedudukan di sana.

Di awal perjalanannya, sumber dana perjuangan kelompok ini berasal dari sejumlah pedagang dan pengusaha Cina terkemuka di Singapura asal Tanjungpinang, yang dijanjikan akan mendapatkan kontrak dan sejumlah monopoli konsesi tambang timah bila kelak perjuangan menghidupkan kembali kerajaan Riau-Lingga tersebut berhasil.

Salah satu yang terkenal diantara pengusaha Cina tersebut adalah Baba Lee pemilik Keppel Bus Company di Singapura.

Pengusaha Cina kaya ini menyumbang dana sebesar 45.000 Dollar dalam kurs mata uang Inggris ketika itu. Sebagai imbalannya Baba Lee dijanjikan akan mendapat monopoli pembangunan gedung dan perindustrian bila perjuangan menghidupkan kembali kerajaan Riau-Lingga berhasil.

Selain Baba Lee, dua pengusaha Cina lainnya yang tercatat sebagai penyumbang dana adalah Lim Choo Seng dan Hoe Chap Teck dari Tanjungpinang.

Sebagai calon sultan yang kelak akan memerintah kerajaan Riau-Lingga yang “baru”, “gerakan” ini memilih cucu sultan Riau-Lingga terakhir, yang bernama Tengku Ibrahim bin Omar atau Tengku Ibrahim bin Tengku Umar, yang juga adalah putera bekas Tengku Umar atau Tengku Besar kerajaan Riau-Lingga.

Untuk mendukung gerakan ini, Tengku Ibrahim sendiri mengirim sepucuk permohonan dari Singapura yang ditujukan kepada Ratu Juliana dan menteri urusan luar negeri Belanda (minister van buitenlandschezaken) Dr. D.U. Stikker, pada bulan Nopember 1948.

Dalam surat itu, ia antara lain menuntut hal-hal sebagai berikut: 1. Hak memerintah sebagai seorang raja di Riau-Lingga; 2. Hutang atas hak konsesi tambang timah Singkep (N.V. Singkep Tin Exploitatie Maatschappij) dan sewa atas pulau Sambu oleh Batavia Petrolem Maatschappij yang belum dibayar kepada datuknya, Sultan Abdulrahman Muazamsyah.

Namun demikian, dalam realisasinya, terdapat sejumlah perselisihan dan friksi dalam pemilihan calon Sultan Riau-Lingga yang baru ini. Sebagai ilustrasi, ada satu kelompok yang menjagokan pula seorang kerabat Diraja Riau-Lingga yang bernama Tengku Endut dari Pahang sebagi calon sultan dari kelompok mereka.
Bagaimanapun, keputusan yang diambil ketika itu berpihak kepada Tengku Ibrahim yang berada di Singpura. Ia akhirnya dipilih oleh pimpinan gerakan ini sebagai calon Sultan Riau-Lingga yang baru.
Setelah menetapkan calon Sultan Riau-Lingga yang baru, kerabat diraja dan pimpinan Persatuan Melayu Riau Sejati mulai melakukan negosiasi dengan pemerintah Hindia Belanda melalui utusan yang dikirim langsung kepada Gubernur Jenderal Hubertus Johannes van Mook di Batavia (Jakarta).

SEJAK sekitar pertengahan 1946, kelompok ‘Gerakan Sultan Riau” dan beberapa perwakilan ‘lawan’ politik yang dimpim Dr. Iljas Datuk Batuah memindahkan ‘aktifitas politik’ mereka ke Tanjungpinang, karena ada ‘respons baik’ dari pemerintah Belanda. Di Tanjungpinang, kedua kelompok ini membuat ‘organisasi politik’ baru.

Tulisan ini, adalah bahagian terakhir dari tulisan minggu yang lalu. Masih dalam tema yang sama, tulisan ini akan memapar fase-fase ‘Gerakan Sultan Riau’ hingga tahun 1950, dan kompromi-kompromi politik yang terwujud dalam fase ini.

Bergerak di Tanjungpinang

Permohonan untuk mendapatkan hak berpemerintahan sendiri (zelfbestuur) dalam bentuk menghidupkan kembali lembaga Sultan dan Kerajaan Riau-Lingga ternyata dijawab oleh pemerintah Belanda dengan rencana pemembentukan dewan pemerintahan sipil yang bernama Riouw Raad (Dewan Riau) di Tanjungpinang.

Menanggapi rencana pembentukan Riouw Raad ini, sejumlah anggota penting Persatuan Melayu Riau Sejati (PMRS) pencetus “Gerakan Sultan Riau” yang berbasis di Singapura akhirnya pindah ke Tanjungpinang untuk merebut pengaruh politik dalam Riouw Raad yang akan dibentuk itu.

Setelah bergerak di Tanjungpinang, kelompok ini kemudian membentuk sebuah organisasi baru yang diberi nama Djawatan Kuasa Pengurus Rakjat Riau (JKPRR), dengan tokoh-tokoh: Raja Haji Abddullah Oesman sebagai ketua, Wakil Ketua Tengku Ahmad Atan, Encik Jafar Haji Uda sebagai sekretaris, dengan anggota-anggota berasal dari perwakilan daerah Pulau tujuh, Karimun, Lingga, dan Singkep. Secara eksplisit, organisasi baru ini semakin mempertegas tujuannya untuk berjuang “mengembalikan kedaulatan raja-raja Riau.”

Dalam disertasinya yang berjudul, The Indonesian Revolution and Singapore Connection 1945-1949, sejarawan Yong Mun Cheong mencatat bahwa JKPRR juga didukung oleh sekelompok pedagang-pedagang Cina lainnya yang juga punya andil dalam membantu perjuangan mereka untuk mengembalikan kerajaan Riau-Lingga.

Kelompok ini dipimpin oleh salah seorang pemilik usaha tambang timah di Singkep bernama Koh Peng Kuan yang berasal daerah Geylang, Singapura. Bersama-sama dengan pengurus JKPRR, Koh Peng Kuan pernah menggelar sebuah pertemuan di Singapura pada 10 Agustus 1946, dalam rangka mendukung gerakan itu.
Kepada Kong Peng Kuan, Raja Haji Abdullah Oesman menjanjikan akan menunjuknya sebagai kontraktor tunggal bagi sejumlah proyek pembangunan di Riau-Lingga bila kerajaan itu berhasil dipulihkan.
Selain itu, ia juga dijanjikan akan mendapatkan monopoli dalam usaha penambangan timah di Singkep. Sebagai kompensasi terhadap janji-janji itu, Koh Peng Kuan kemudian dilaporkan telah menyumbang uang sebanyak $16.000,- hingga $20.000,- pada bulan Februari 1946, sebagai tanda dukungannya terhadap “Gerakan Sultan Riau.”

Riouw Raad dan Kompromi Politik

Di Tanjungpinang, gerakan “restorasi” Kesultanan Riau-Lingga yang dikumandangkan oleh JKPRR mendapat pelawanan dari kelompok Republieken pimpinan Dr. Iljas Datuk Batuah yang juga menarik-pulang anggota perwakilannya di Singapura ke Tanjungpinang.

Kelompok Dr. Iljas, yang dalam arsip-arsip Belanda disebut niet-Riouwers (bukan orang Riau asli, yang terdiri dari gabungan etnis Minangkabau, Jawa, Batak, Palembang, keturunan India, Arab, dll) ini kemudian membentuk sebuah organisasi perjuangan yang bernama Badan Kedaulatan Indonesia Riau (Raja?) di Tanjungpinang, yang disingkat BKIR, pada tanggal 8 Oktober 1945.

Organisasi ini bertujuan untuk memperjuangkan masuknya daerah utama bekas kerajaan Riau-Lingga @ Kepulauan Riau, yang ketika itu masih dikuasai Belanda, ke dalam struktur pemerintahan Negara Republik Indonesia yang baru diproklamasikan dan membentuk pemerintahan baru yang melibatan penduduk tempatan dibawah pemerintahan Soekarno-Hatta.

Dalam ‘pertarungan politik ini’, apa yang dituntut oleh BKIR dan sejumlah ‘organisasi bawah tanah’ (onderbouw-nya) dijawab dengan pemberian otonomi (zelfbestuur) melalui pembentukan Dewan Riouw Sementara, dan tetap berada dibawah pemerintahan Belanda. Peresmian Pembentukan Riouw Raad Sementara pada 4 Agustus 1947 di Tanjugpinang.

Pembentukan Riouw Raad Sementara sekaligus menjadi jawaban bagi tuntutan Persatuan Melayu Riau Sejati (PMRS) yang mendukung ‘Gerakan Sultan Riau’. Tokoh utama PMRS seperti Raja Haji Abdullah Oesman, Encik Jafar Haji Uda, dan Tengku Ahmad Atan @ Tengkoe Achmad bin Tenkoe Atan juga diangkat menjadi anggota Riouw Raad bersama tokoh-tokoh ‘lawan politik’ mereka dari BKIR, perwakilan tokoh Tionghoa di Tanjungpinang, Pulau Tujuh, tokoh-tokoh Melayu dari Lingga, dan Kontroleur Belanda di Tanjungpinang, berdasarkan besluit Gubenur Jenderal Hindia Belanda No. 9 tanggal 12 Juli 1947.
Demikianlah, dalam pertelahan politik, kompromi adalah jalan keluar yang terbaik. Raison d’etre (pembenaran atau justifikasi) makna persatuan yang ‘subjektif’ sebagai motor penggerak Persatuan Melaju Riau Sedjati juga sirna bersama munculnya Raison d’etre makna persatuan yang baru dalam sebuah wadah majelis perwakilan rakyat bernama Riouw Raad (Dewan Riau) untuk bersama-sama merintis sebuah pemerintahan yang baru di Kepulauan Riau.

Misi Ke Jakarta: “…his talks were ‘secret’ ”

Bagaimana akhir kisah perjuangan “Gerakan Sultan Riau” dalam menghidupkan kembali Kerajaan Riau-Lingga? Tulisan singkat ini hanya memaparkan secara ringkas bagian kecil dari sebuah peristiwa besar dalam “Gerakan Sultan Riau” yang kompleks.

Masih diperlukan sebuah kajian sejarah yang mendalam. dengan memanfaatkan bahan sumber arsip sezaman. Sangat banyak bahan arsip dan laporan sezaman, baik yang bersal dari pihak Belanda maupun lokal, serta bahan lain yang dapat membantu. Dalam simpanan saya, tedapat ratusan lembar salinan bahan arsip dari Nationaal Archief Belanda di Den Haag dan Arsip Nasional Republik Indoensia di Jakarta, yang sangat kaya dengan informasi dan data otentik tentang persoalan ini.

Namun yang jelas, gema perjuangan “gerakan ini” masih terus terdengar setelah Kepulauan Riau sebagai bekas wilayah utama kerajaan Riau-Lingga diberi hak “otonom” dalam bentuk zelfbestuur dibawah kendali Riouw Raad bikinan Belanda yang diresmian pada 4 Agustus 1947 di Tanjungpinang, dan ketika Kepulauan Riau menjadi sebuah Kabupaten bagian dari Negara Republik Indonesia setelah penyerahan kedaulatan pada bulan Desember 1950.

Satu hal yang pasti, hingga bulan September 1950, kepercayaan terhadap keberhasilan “Gerakan Sultan Riau” masih kuat. Paling tidak, dikalangan zuriat Sultan Riau terakhir dan pendukungnya di Singapura.
Beberapa ilustrasi dapat saya kemukakan dalam kesempatan ini. Dari Singapura, seorang bernama T. Hamzah bin Achmad yang menyebut dirinya sebagai Vice-Presiident dari Setia Usaha “Persatuan Melaju Riouw Sedjati” (P.M.R.S) melayangkan sepupucuk surat kepada Presiden Soekarno pada 1 Juli 1950, menyusul surat yang dikirimkan dari Singapura pada 9 Januari 1950. Isinya masih sam. ‘Restorasi’ Riau-Lingga dan mengusulkan Tengku Ibrahin bin Tengku Omar sebagai calon Sultan Riau yang baru.
Setahun kemudian, tepatnya 31 Agustus 1950, masih dari Singapura, sepucuk surat registered-Air-Mail dengan perihal serupa dilayang oleh Ketua Setia Usaha PMRS bernama Capt. Ismail bin Ahmad. Isinya penuh pengharapan kepada Presiden Soekarno dan dengan pertolongan Bupati Riouw (Kepulauan Riau).
Bagian penting surat itu ditulis sebegai berikut: “…berharaplah kami orang Ra’jat Riouw dari Luar dan Dalam Negeri semuanya bertjinta [bercita-cita?] akan menerima Radjanya kembali dengan seberapa segera dengan dikorniakan oleh Negara R.I. jang adil dan berdaulat itu,…”

Bagaimana hasil ‘diplomasi’ dan misi ke Jakarta ini? Satu hal yang pasti, pada 10 Desember 1950, setelah selama dua bulan mengunjungi Jakarta dalam rangka sebuah negosiasi ‘memujuk’ pemerintah Republik Indonesia sempena “menghidupkan kembali” Kerajaan Riau-Lingga, Tengku Ibrahim bin Omar memberikan sebuah “isyarat yang menggembirakan” sesaat setelah ia mendarat di Kallang Airport Singapura. Oleh karena itu, ia disambut dengan gegap gempita oleh pendukungnya.

Ketika ditanya oleh reporter surat kabar The Straits Times, cucu mantan Sultan Riau-Lingga yang terakhir itu memberikan jawaban yang meyakinkan. Ia mengatakan bahwa, “…his talks [in Jakarta] were ‘secret’”. Ada sebuah pembicaraan yang sifatnya rahasaia di Jakarta. Ia mengharapkan Presiden Soekarno mengunjungi Rhio (Tanjungpinang) dengan segera (…but [he] added that the Indonesian President, Dr. Soekarno, is expected to visit Rhio “very soon”).

Pada 11 September 1950, Presiden Soekarno memang datang bertandang ke Tanjungpinang. Dan Kepulauan Riau ketika itu telah bergabung dalam Republik Indonesia sebagai hasil dari Konfrensi Meja Bundar (KMB). Soekarno datang untuk misi yang lain. Sebuah kunjungan ‘propaganda’ untuk menjelaskan masalah Irian Barat, dan ‘meredam’ dampak aksi-aksi ‘gerakan revolusioner’ yang mulai memanas di Sumatera, di tengah revolusi Indonesia yang belum selesai.

****************************************************************************************

Pada tahun 1950, wilayah Riau Lingga yang ibu kota nya di Tanjung Pinang telah dijadikan Keresidenan Indonesia yang dinamakan Keresidenan Riau dan dimasukkan didalan Provinsi Sumatera Tengah yang juga meliputi Jambi dan Sumatera Barat, apabila Pemerintah Belanda secara rasmi menyerahkan semua wilayah yang didudukinya kepada Republik Indonesia pada Disember 1949 menerusi perundingan Konferensi Meja Bundar di Belanda. Pada tahun 1950 juga, usaha untuk menghidupkan kembali Kerajaan Riau-Lingga yang bermula pada tahun 1946 itu telah ditolak oleh Presiden Soekarno. Gerakan untuk menghidupkan kembali Kerajaan Riau-Lingga ini kemudian nya di anggap ini sebagai pemberontak dan tindakan segera diambil terhadap gerakan ini sehingga memaksa pemimpin pemimpin angkatan gerakan Riau lainnya untuk melarikan diri ke Johor.  Tamat lah usaha untuk menghidupkan kembali Kerajaan Riau-Lingga diawal pemerintahan baru Republik Indonesia, yang diharapkan untuk menjadikan seperti Daerah Istimewa Kerajaan Yogyakarta.

Senarai ringkas Sultan Sultan Yang Di Pertuan Besar (YDB) bagi Kesultanan Riau-Lingga dari awal hingga yang terakhir,

[Photo makam Yang DiPertuan Besar, Sultan Sulaiman Badrul Alam Shah Ibni Sultan Abdul Jalil Riayat Shah: Memerintah Tahun 1722 – 1760].

Pengenalan mengenai senarai ringkas Sultan Sultan Yang Di Pertuan Besar (YDB) bagi Kesultanan Riau-Lingga dari awal hingga yang terakhir, yang dahulu nya di kenali sebagai Kesultanan Johor, Riau-Lingga dan Pahang, agar mudah difahami akan langkah langkah yang sedang di usahakan bagi menghidupkan kembali Kesultanan Riau Lingga yang telah bermula sejak awal tahun 2017 ini.

Senarai nama nama Sultan Yang Di Pertuan Besar (YDB) bagi Kesultanan Johor, Riau-Lingga dan Pahang serta jajahan takluknya, setelah Opu Opu Bugis lima bersaudara berjaya mendapatkan kembali Kesultanan Johor tersebut melalui peperangan di Riau pada tahun 1722.

1. YDB Sultan Sulaiman Badrul Alam Shah Ibni Sultan Abdul Jalil Riayat Shah: Memerintah Tahun 1722 – 1760. 2. YDB Sultan Abdul Jalil Muazam Shah Ibni Sultan Sulaiman Badrul Alam Shah: Memerintah Tahun 1760 – 1761. 3. YDB Sultan Ahmad Shah Ibni Sultan Abdul Jalil Muazam Shah: Mangkat tidak lama setelah di tabalkan pada tahun 1761. 4. YDB Sultan Mahmud Shah Ibni Sultan Abdul Jalil Muazam Shah: (Baginda Lingga): Memerintah Tahun 1761 – 1812. 5. Sultan Abdul Rahman Muazam Shah Ibni Sultan Mahmud Shah: Memerintah Tahun 1812 – 1832. 6. Sultan Muhammad Shah Ibni Sultan Abdul Rahman Muazam Shah: Memerintah Tahun 1832 – 1841. 7. Sultan Mahmud Muzaffar Syah Ibni Sultan Muhammad Shah. Memerintah Tahun 1841 – 1857. *Diturunkan daripada tahta oleh Pemerintah Belanda pada tahun 1857. Keluarga DiRaja Melayu kemudiannya bersetuju untuk menabalkan ayahanda saudara baginda. Sultan Mahmud mangkat di Pahang pada tahun 1864.(*Kesultanan Johor, Riau-Lingga dan Pahang mula berpecah sekitar tahun 1868, dan setelah itu mula dikenali sebagai Kesultanan Riau Lingga*). 8. Sultan Sulaiman Badrul Alam Syah Ibni Sultan Abdul Rahman Muazam Shah: Memerintah Tahun 1857 – 1883. *Setelah mangkat Sultan Sulaiman pada tahun 1883, Keluarga DiRaja Melayu kemudiannya telah bersetuju untuk mengangkat cucuanda saudara baginda sebagai Pemangku Yang DiPertuan Besar, iaitu puteri kepada Almarhum Sultan Mahmud Muzaffar Syah Ibni Sultan Muhammad Shah yang diturunkan daripada tahta oleh Pemerintah Belanda pada tahun 1857 dahulu. 9. Pemangku YDB Tengku Embong Fatimah Binte Sultan Mahmud Muzaffar. Memangku jawatan tersebut selama 2 tahun dari Tahun 1883 – 1885 dan kemudian menyerahkan jawatan Yang DiPertuan Besar kepada Putera nya dengan persetujuan Keluarga DiRaja Melayu. 10. YDB Sultan Abdul Rahman Muazam Syah (Putera Tengku Embong Fatimah dengan suami nya, Yang DiPertuan Muda Riau ke-10, Raja Muhammad Yusuf bergelar Sultan Muhammad Yusuf). Sultan Abdul Rahman Muazam Syah mula memeggang Jawatan Yang DiPertuan Besar pada tahun 1855.

Pada tahun 1899, Yang DiPertuan Muda Raja Muhammad Yusuf telah memerintah Kesultanan Riau Lingga sejak tahun 1858 telah mangkat di Daik. Putera baginda iaitu Raja Ali Kelana yang sepatutnya ditabalkan sebagai Yang DiPertuan Muda Riau ke 11, setelah kemangkatan Ayahanda nya itu bagaimana tidak di tabalkan kerana tidak di persetujui oleh Pemerintah Belanda (diatas sebab muslihat politik mereka). Sebalik nya Pemerintah Belanda mendesak agar Yang DiPertuan Besar, Sultan Abdurrahman Muazam Shah yang juga merupakan Putera Almarhum Yang DiPertuan Muda Raja Muhammad Yusuf agar turut memeggang Jawatan Yang DiPertuan Muda (juga diatas sebab muslihat politik mereka). Tujuannya adalah untuk melemahkan sistem Pemerintah Kesultanan Riau Lingga. Akhirnya Pemerintah Belanda berjaya secara paksa menurunkan Sultan Abdurrahman Muazam Shah dan Tengku Besar Umar dari tahta pada tahun 1911. Disebabkan kejadian ini, terpaksalah Sultan berserta keluarga dan kerabat kerabat terdekat baginda berhijrah ke Singapura. Pemerintah Belanda kemudiannya membubarkan sistem Pemerintah Kesultanan Riau Linggga dan digantikan dengan sistem Pemerintah Belanda pada tahun 1913.

Usaha usaha untuk mendapat kembali Kesultanan Riau Lingga yang telah diusahakan oleh Sultan Abdurrahman berserta menteri menteri baginda yang juga merupakan kerabat terdekat baginda, telah tidak berjaya disebabkan pergolakkan politik dunia pada masa itu. Akhirnya Sultan Abdurrahman pun mangkat di Singapura pada tahun 1930.

Usaha usaha berikutnya untuk menghidupkan kembali Kesultanan Riau Lingga juga telah digerakkan semula pada sekitar tahun 1946 hingga tahun 1950an oleh kerabat kerabat dan orang orang Singapura dan Riau (Kepulauan Riau), yang telah mencalonkan Tengku Ibrahim Bin Tengku Umar, cucu Almarhum Sultan Abdurrahman sebagai Sultan Riau Lingga, namun usaha tarsebut juga tidak berjaya disebabkan pergolakkan politik di Indonesia dan rantau ini pada masa itu.

Mudah2an usaha terkini yang dimulakan pada awal tahun 2017 dengan bantuan peguam dari Tanjungpinang menghidupkan kembali Kesultanan Riau Lingga sesuai dengan izin Pemerintah Indonesia menerusi peruntukan undang undang yang termaktub didalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2007, usaha kali ini akan berjaya… Aamiin…

Jejak Sejarah Lima Opu Daeng bersaudara di Kesultanan Melayu yang berasal dari Kerajaan LUWU

[Photo: Raja Muhammad Khalid Bin Raja Adnan, salah seorang daripada keturunan Opu Daeng Chelak bergambar bersama Sri Paduka Datu Luwu XL, La Maradang Mackulau Opu To Bau di Istana Kedatuan Luwu di Palopo, Luwu – Sulawesi Selatan pada 8 September 2019 sewaktu acara Festival Keraton Nusantara ke 13].

Jejak Bangsawan BUGIS di Kesultanan Melayu di Semenanjung Tanah Melayu dan warisan Budaya Bahari di dalam sejarah kebudayaan Melayu, Kerajaan Lingga Riau berperan penting dalam perkembangan bahasa MELAYU hingga menjadi bentuknya sekarang sebagai bahasa INDONESIA. Di sebalik sejarah dan tokoh besar yang sering disebut adalah RAJA ALI HAJI, seorang budayawan dan pahlawan nasional keturunan Bugis yang melahirkan karya-karya besar seperti Gurindam Dua Belas.

Selain itu terdapat juga naskah yang berjudul “Sejarah Raja-Raja Melayu dan Bugis” koleksi Pusat Dokumentasi Melay Dewan Bahasa dan Pustaka Kuala Lumpur dengan nomor inventaris MS 87 yang merupakan salinan naskah Tuhfat al-Nafis, sebagai naskah yang paling sering dirujuk sebagai sumber sejarah DIASPORA Bugis Makassar terkait kiprah LIMA OPU DAENG bersaudara di Semenanjung Tanah Melayu yang berasal dari Kerajaan LUWU, tetapi pada sumber lain menyajikan kombinasi BONE-LUWU.

Di dalam naskah Tuhfat al-Nafis Salasilah Melayu dan Bugis, terdapat seorang tokoh yang bernama Lamadusalat [baca: La Maddusila], Raja Luwu yang pertama memeluk Islam dan memiliki TIGA orang putra, yaitu OPU TENRI BORONG DAENG RI LEKKE yang membawa merantau KELIMA putranya yang bernama Upu Daing Perani, Upu Daeng Menambon, Upu Daeng Marewah, Upu Daeng Chelak dan Upu Daeng Kumasi [baca, Opu Daeng Kamase].

Kelima bersaudara itulah yang terkenal hingga sekarang sebagai OPU LIMA BERSAUDARA. Menurut Prof. Zainal Abidin Farid [1999] dalam bukunya Capita Selecta: Sejarah Sulawesi Selatan, salasilah yang terdapat di dalam Tuhfat al-Nafis dan Salasilah Melayu dan Bugis sama sekali TIDAK SESUAI dengan isi Lontarag NB No. 208 yang terdapat di Leidse Rijksuniversiteits Bibliotheek di Nederland, dan semua Lontaraq di daerah Bugis.

Dalam daftar RAJA LUWU nama La Maddusila tidak ditemukan, tapi terdapat nama yang sama, yaitu anak Raja Luwu We Tenri Leleang bersuami La Mallarangeng yang diperkirakan hidup sekitar tahun 1778 sampai awal abad ke-19. Dalam buku yang sama edisi terakhir 2017, Prof. Zainal menduga sebagai kesimpulan bahwa apabila Opu Tenriborong Daeng Rilekke’ memang bersaudara We Ummung Datu Larompong [Luwu], permaisuri Raja Bone XVI [La Patau Matanna Tikka Sultan Alimuddin Idris, 1696-1714], maka Opu Tenri Borong adalah anak La Settiaraja Sultan Ahmad Muhyiddin, Datu Luwu XVIII dan XX matinroe ri Tompotika, tetapi hal ini masih memerlukan penelitian salasilah lebih lanjut.

Malah menurut Prof. Zainal, uraian Tuhfat al-Nafis dan Salasilah Melayu dan Bugis atas kunjungan Opu Tenriborong Daeng Rilekke’ di Bone untuk menemui saudara atau sanak keluarganya [Salasilah Melayu dan Bugis] dapat membuka tabir tentang asal usul para Lima Opu, karena Raja Bone XVI, La Patau Matanna Tikka [1696-1714] sezaman dengan Opu ‘Tenriborong Daeng Rilekke’ pada akhir abad ke-17 sampai awal abad ke-18.

Sahdan, Opu Tenriborong dan kelima putranya ke Bone untuk minta doa-restu Raja Bone, karena mereka akan “berangkat” mengembara mengadu tuah ke sebelah Barat, mudah-mudahan dengan pertolongan Rabbulalamin supaya dapat menjadi masyhur nama raja-raja Bugis di tempat itu, lalu kemudian Raja Bone [La Patau] membekalinya keris pusaka yang bernama Tanjung Lada, [Salasilah Melayu dan Bugis, op.cit:18].

Jejak Raja Bone juga ditemukan dalam Disertasi Andaya [1971] dan Koh [2007] yang menceritakan bantuan pasukan oleh Raja Bone XIX La Pareppa Tosappewali [1718-1721] dan Ratu Bone XXI We Bataritoja [1724-1749] kepada Daeng Marewa dalam berbagai perang.

Misteri LIMA OPU DAENG, berasal kombinasi Luwu-Bone mulai tersingkap, selama sebelumnya sering simpang-siur…

Meski jejak Raja Bone tampak jelas dalam berbagai data, namun tetap tersisa MISTERI berikutnya, yaitu SIAPA Raja Bone, berikut anak-anaknya yang dicatat TANPA NAMA dalam stambuk Belanda?

Jika mengikuti petunjuk waktu Prof. Zainal Abidin Farid, kemungkinan Raja Bone yang dimaksud berada di pusaran periode dari zaman We Tenri Tuppu Raja Bone X [1602-1611] sampai La Patau Matanna Tikka Raja Bone XXVI [1696-1714] dengan melihat masa wafat dari ketiga raja pertama dari Yang Dipertuan Muda yang wafat pada tahun 1722, 1723 dan 1743. Nama-nama yang pasti dan tokoh-tokoh Bugis lainnya kemungkinan akan terungkap dalam buku yang dalam proses penerbitan oleh Ambo Upe, dkk. [Lihat Blog pribadi Muhammad Sapri Andi Pamulu, Ph.D.]

Dalam Naskah Belanda lainnya tentang sejarah Lingga Riau terdapat salasilah [stamboom], ditulis pada bulan januari 1855 oleh T.J. Willer, Residen Belanda, dimuat dalam buku Bleeker et.al [1855] dalam Tidschrift voor Indische Tall Land en Volkenkunde pada halaman 411 dengan sub-judul “Stamboom der onderkoningen van Riouw”.

Susunan salasilah dimulai dari paling atas adalah Raja Bone [Koning van Boni] lalu tingkatan berikutnya turun ke anak-anaknya, yaitu Raja Bone [Koning van Bone] dan Upu Prins van Bone [Pangeran Bone], kemudian turun ke level berikutnya adalah Daeng Marewa sebagai Yang Dipertuan Muda Riau I [paling kiri], lalu Daeng Parani [di tengah] dan Daeng Pali sebagai Yang Dipertuan Muda II [paling kanan].

Generasi berikutnya adalah anak dari Daeng Parani yaitu Daeng Kamboja sebagai Yang Dipertuan Muda Riau III, kemudian anak dari Daeng Pali yaitu Raja Haji sebagai Yang Dipertuan Muda Riau IV, lalu kembali ke anak Daeng Kamboja yakni RAJA ALI sebagai Yang Dipertuan Muda Riau V. Setelah itu, keturunan Daeng Pali yang meneruskan trah Bugis Bone di Kerajaan Lingga Riau.

Dalam buku Belanda lainnya tahun 1870 disebut nama Daeng Cella’ [Chelak] sebagai nama lain dari Daeng Pali. Susunan yang sama tentang salasilah dapat ditemukan dalam Jurnal Studi Islam Kawasan Melayu [2019] dalam tulisan Syahrul Rahmat dengan judul Bugis di Kerajaan Melayu dan Sejarah Kabupaten Lingga yang ditulis oleh Bupati Lingga 2016-2021, Ilyas Wello, dalam buku Tamadun Melayu Lingga yang merupakan kumpulan makalah “Seminar Memuliakan Tamadun Melayu” yang diterbitkan oleh Dinas Kebudayaan Kabupaten Lingga (2018).

Susunannya adalah sebagai berikut:

1. Daeng Marewah/Yang Dipertuan Muda Riau I [1722-1728] 2. Daeng Chelak/Yang Dipertuan Muda Riau II [1728-1745] 3. Daeng Kamboja/Yang DipertuanMuda Riau III [1748-1777] 4. Raja Haji/Yang Dipertuan Muda Riau IV [1777-1784] 5. Raja Ali/Yang Dipertuan Muda Riau V [1784-1806] 6. Raja Jaafar/Yang Dipertuan Muda Riau VI [1806-1831] 7. Raja Abdul Rahman/Yang dipertuan Raja Muda Riau VII [1833-1843] 8. Raja Ali/Yang Dipertuan Muda Riau VIII [1845-1857] 9. Raja Abdullah/Yang Dipertuan Muda Riau IX [1857-1858] 10. Raja M. Yusuf/Yang Dipertuan Muda Riau X [1858-1899] Raja M. Yusuf/Yang Dipertuan Muda Riau X adalah anak Raja Ali dan cucu dari Raja Jaafar. Raja M Yusuf kemudian memperistri Tengku Embung Fatimah. Dari pernikahannya lahir Raja Abdurrahaman kemudian menjabat sebagai Sultan Kerajaan Riau Lingga dengan gelar Sultan Abdurrahman Muazamsyah II merupakan Sultan terakhir sebelum dibubarkan oleh Belanda pada tahun 1913.

Kerajaan Lingga merupakan kerajaan Melayu, berpusat di Kota Daik sebagai Negara Kesultanan Johor-Pahang-Riau-Lingga, berdiri sejak 1150 yang pada awalnya merupakan bagian dari Kesultanan Melaka, mulai dari Kerajaan Bintan [1150-1158], Kerajaan Bintan-Temasik 1159-1384 [berpusat di Singapura], Kerajaan Melaka [1384-1511], berlanjut lagi ke Bintan, kemudian ke Kampar dan di Johor [1511—1678], hingga Sultan Mahmud Riayat Syah sebagai Sultan Melaka terakhir yang membangun Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang sejak 1761 hingga 1812, bermula di Hulu Riau, Sungai Carang, Pulau Bintan [1761—1787] dan selama 25 tahun berlanjut di Lingga dan Pulau Penyengat [1787-1812].

Kerajaan Lingga kemudian terbagi dua bagian berdasarkan Traktat London [1824] pada masa Sultan Abdurrahman [1812-1832], yaitu Bagian utara menjadi Kesultanan Melayu Johor-Singapura, Bagian Selatan menjadi wilayah Kesultanan Melayu Lingga-Riau.

Pada masa Sultan Abdurrahman Muazam Syah [1883-1913], Kesultanan Lingga telah dihapus oleh pemerintah Hindia Belanda dengan MEMAKZULKAN Sultan secara in absentia 3 Februari 1911. [Lihat Blog pribadi Muhammad Sapri Andi Pamulu, Ph.D.]. Di tulis oleh Andi Firdaus Daeng Sirua.